Kamis, 03 September 2009

SOAL KIMIA SMA

Reaksi: 
Soal termokimia
1. Pernyataan berikut yang benar tentang proses eksoterm adalah ….
a. terjadi perpindahan kalor dari lingkungan ke sistem
b. sistem menyerap kalor dari lingkungan terdekat
c. lingkungan terdekat dengan sistem menjadi panas
d. perpindahan kalor terjadi antar pereaksi satu dengan yang lain
e. suhu sistem menjadi dingin karena melepas kalor ke lingkungan

2. Sekelompok siswa melakukan pengamatan sebagai berikut:
1. Gamping diberi air
2. NaOH(s) dilarutkan ke dalam air
3. Asam sulfat diteteskan ke dalam Erlenmeyer yang berisi air
4. Garam dapur dilarutkan ke dalam air
Dari ke empat pengamatan di atas, proses yang tergolong endoterm adalah ….
a. 1
b. 1 dan 2
c. 3 dan 4
d. 4
e. 1, 2, 4

3. Larutan KOH dan larutan HCl yang masing-masing konsentrasinya 0,1 M mula-mula suhunya 13oC. Bila 50 mL larutan KOH ditambahkan ke dalam larutan HCl yang volumenya 50 mL juga, ternyata suhu campuran naik menjadi 28oC, jika masing-masing 200 mL larutan yang dicampurkan, maka kenaikkan suhunya adalah …
a. 3,75oC
d. 30 oC
b. 7,5 oC
e. 45 oC
c. 15 oC

4. Perubahan entalpi pembakaran gas CH4 (Ar C = 12, H = 1) = -80 kJ/mol. Berapa kJ perubahan entalpi pembakaran 4 g gas tersebut?
a. -10 kJ
d. -70 kJ
b. -20 kJ
e. -80 kJ
c. -50 kJ

5. Diketahui :
C6H12O6 + 6O2 --> 6CO2 + 6H2O ΔH = -280 kJ
C2H5OH+3O2 --> 2CO2+3H2O ΔH = -1380 kJ
Perubahan entalpi reaksi fermentasi glukosa: C6H12O6 --> C2H5OH + 2CO2 adalah ….
a. +60 kJ
d. -1440 kJ
b. -60 kJ
e. +2880 kJ
c. +1440 kJ

6. Diketahui entalpi pembentukan H2O(l) = -285 kJ mol-1, CO2(g) = -393 kJ mol-1 dan C2H2(g) = +227 kJ mol-1. Jumlah kalor yang dibebaskan pada pembakaran 0,52 gram gas C2H2 (Mr = 26) adalah ….
a. 25,96 kJ
d. 90,50 kJ
b. 47,06kJ
e. 129,80 kJ
c. 67,49 kJ

7. Diketahui data energi ikatan rata-rata :
H – H = 437,64 kJ mol –1
Cl – Cl = 242,76 kJ mol –1
H – Cl = 433,02 kJ mol –1
Untuk menguraikan 146 gram HCl menjadi H2 dan Cl2 diperlukan kalor sebanyak ……
a. 989,52 kJ
e. 247,38 kJ
b. 494,76 kJ
d. 123,69 kJ
c. 388,08 kJ

COLLOID QUIZ
1. In a solution the substance that is being dissolved is called the ….
a. solvent
b. emulsifier
c. solute
d. filtrate
e. precipitate

2. Which of the following correctly describes a solute and a solvent?
a. A solute dissolves a solvent.
b. A solute is dissolved in a solvent
c. A solvent is dissolved in a solute.
d. (a) and (b).
e. (a) and (c)

3. What is a term used to describe a mixture of tiny particles that are evenly mixed and do not settle out?
a. Solvent
b. Solution
c. Solute
d. Aquous
e. Sea water

4. The best method to separate the solute from the solvent in a solution would be ….
a. distillation
b. filtration
c. sedimentation
d. precipitation
e. crystallization

5. What makes water such a good solvent?
a. Water is a good solvent because it is a negatively charged ion.
b. Water is such a good solvent because it repels most molecules
c. Water is such a good solvent because it is such a small molecule
d. Water is a good solvent due to its polarity and small molecular size

6. An example of a solution is ….
a. sugar and water
b. sand and water
c. milk
d. creamer
e. oil

7. How do concentrated solutions differ from dilute solutions?
a. Concentrated solutions contain more solute in a solvent than
equal amounts of dilute solution
b. Concentrated solutions contain less solute in a solvent than equal amounts of dilute solution.
c. Concentrated solutions contain more solvent than a dilute solution.
d. Concentrated solutions contain more solution than a dilute solution.

8. What happens when more solute is added to a saturated solution?
a. The solution becomes unsaturated.
b. The solution has to make more room for particles.
c. There is less room for the particles in the solution.
d. No more solute can dissolve.

9. Which drink probably contains the most particles?
a. a drink that contains 10 percent juice
b. a drink that contains 90 percent juice
c. a drink that contains 90 percent water
d. a drink that contains 100 percent water

10. What happens to the amount of oxygen dissolved in the ocean's surface as the water is warmed by Earth's atmosphere?
a. The amount of oxygen in the water remains unchanged.
b. The amount of oxygen in the water increases.
c. The amount of oxygen in the water decreases.
d. Fish in the water need oxygen to survive.

11. What is the size of particles in a solution?
a. More than 10,000 Angstroms
b. Between 10,000 and 100,000 Angstroms
c. Between 10 and 10,000 Angstroms
d. Molecule size

12. A solution that cannot hold any more solute at room temperature is …
a. a weak solution
b. a concentrated solution
c. a saturated solution
d. a supersaturated solution

13. What is a colloid?
a. A colloid is a kind of solution.
b. A colloid is a kind of solvent.
c. A colloid is a kind of mixture.
d. A colloid is a kind of suspension.

14. What is one property of a suspension that is different from that of a solution or a colloid?
a. If left to rest, the particles of a suspension will settle out.
b. The particles of a suspension reflect light.
c. A suspension is always clear
d. Suspensions are colorless

15. How is a colloid different than a suspension?
a. Particles are homogeneous in a colloid, but heterogeneous in a suspension.
b. Particles will scatter light in a suspension, but not in a colloid.
c. Colloids are solutions, suspensions are not.
d. Suspensions can be separated using filter paper, colloids can not.

16. Which of the following statements about suspensions is correct?
a. The particles in a suspension will not scatter light.
b. The particles in a suspension settle upon standing.
c. The particles in a suspension are homogeneous.
d. All of the above

17. The most likely cause of colloidal particles not settling out over time is ….
a. their small size
b. their bonding to the solvent particles
c. their constant motion
d. electrostatic repulsion
e. all of the above

18. An example of a colloid formed by a gas dispersed in a liquid is (2 correct)
a. foam
b. hipped cream
c. a marshmallow
d. milk

19. An example of an aerosol colloid is ….
a. paint
b. gelatine
c. hair spray
d. fog and gelatine
e. mayonnaise and paint

20. An example of a sol colloid is ….
a. paint
b. smoke
c. emulsion
d. fog
e. fog andsmoke

21. Butter is an example of colloid which the dispersing medium is … and the dispersed substance is ….
a. liquid – solid
b. gas – liquid
c. solid – liquid
d. solid – gas
e. liquid – gas

22. The type of colloid of paint is ….
a. aerosol
b. sol
c. foam
d. emulsion
e. solid emulsion

23. If the dispersing medium is gas and the dispersed substance is solid, the example of this is ….
a. smoke
b. soap
c. cloud
d. cream
e. butter

24. Solid emulsion consists of ….
Dispersing Medium Dispersed Substance
a. Gas Liquid
b. Gas Solid
c. Liquid Gas
d. Liquid Solid
e. Solid Liquid

25. An emulsion is always between ….
a. two solids
b. a solid and liquid
c. two gases
d. two liquids
e. a solid anf gas

26. An example of a colloid which is an emulsion is ….
a. wipped cream
b. mayonnaise
c. fog
d. gelatin

27. Oil floats on water. The most accurate reason for this is ….
a. oil is less dense than water
b. oil is immiscible (does not dissolve) in water
c. oil is both less dense and immiscible with water
d. water is heavier than oil

28. Oil and water can not mix each other, because ….
a. oil and water have different type of molecules
b. both substances can not attract one of another
c. oil is a non polar molecule and water is polar
d. oil is a polar molecule and water is non polar

29. To mix oil and water, we need ….
a. an emulgator
b. much water
c. much oil
d. diluting oil

30. as an emulgator, we can use ….
a. pure water
b. soap
c. pure oil
d. mineral
e. soap or mineral

31. Soap can be used as an emulgator because ….
a. it can hold water molecules
b. it can hold oil molecules
c. it can hold water and oil
d. the polar part can hold water and the non polar part can hold oil

32. The formula of a soap is ….
a. CH3COOH
b. CH3COONa
c. C17H35COOH
d. C17H35COONa
e. (C17H35COO)2Ca

33. The correct statement about a soap is ….
a. a salt
b. contains – COOH
c. has a short chain
d. the carbon chain is a polar part

34. To know that the particles of colloid always move around ….
a. Tyndall effect
b. Brown motion
c. electrophoresis
d. destilation

35. The … is the scattering of light rays as they pass through a colloid.
a. Brown Motion
b. Tyndall Effect
c. dialysis
d. electrodialysis
e. electrophoresis

36. The correct statements about colloids are …. (2 correct)
a. are permanent suspensions
b. are temporary suspensions
c. exhibit the Tyndall effect
d. do not exhibit the Tyndall effect

37. Electrophoresis can be used to know ….
a. a charge of a colloid
b. a mixture is a colloid
c. a type of colloid
d. a colloid is acid or base
e. a colloid is stable

38. In electrophoresis process, if a colloid moves to the negative electrode, the charge is ….
a. negative
b. positive
c. neutral
d. can be positive
e. can be negative

39. A charge of a colloid is tested by using electrophoresis process. The colloid moves to the positive electrode and there is a coagulation. The correct information about this evidence is ….
a. the charge is positive
b. the colloid becomes neutral
c. the charge is damage
d. the charge is opened
e. the charge is neutralized and the colloid is coagulated

40. The excess of electrolytes in a colloid can be removed by ….
a. electrolysis
b. decantation
c. electrophoresis
d. dialysis
e. precipitation

41. Dialysis: phenomenon in which small solute particles as well as solvent particles pass through a semipermeable membrane. This method can be used to ….
a. purify a colloid
b. know a colloid charge
c. dilute a colloid
d. separate a colloid
e. remove a colloid charge

42. The charge of a colloid is happened because of the ability of colloid particles to … other particles around the colloid.
a. attract
b. bond
c. link
d. adsorb
e. dissolve

43. Coagulation - the destruction of a colloid by destroying electrostatic repulsion by the following methods, except ….
a. evaporating
b. heating
c. speeds up particles and collisions remove outer layers of ions
d. addition of an electrolyte
e. removes layers of ions

44. A colloid can be destroyed by ….
a. heating
b. adding an electrolyte
c. coagulating
d. all of the above

45. The formation of “Delta” in the river because of mixing between ….
a. electrolytes from the river and colloid from the sea
b. electrolytesfrom both river and sea
c. colloid from both river and sea
d. colloid from the river and electrolytes from the sea

46. When two colloids that have different charge mix together, … will happen.
a. coagulation
b. dillution
c. evaporation
d. polarization
e. precipitation

47. If the layers of ions are removed from a colloid, … will happen.
a. coagulation
b. dillution
c. precipitation
d. solvation
e. polarization

48. Sol which has a negative charge can be coagulated fastly by adding … electrolyte
a. NaCl(aq)
b. CaCl2(aq)
c. AlCl3(aq)
d. Na2SO4(aq)
e. Na3PO4(aq)

49. Sol which has a positive charge will coagulate fastly by adding ….
a. Na3PO4
b. CaCl2
c. AlCl3
d. Ba(NO3)2
e. HCl

50. There is an unstable colloid which need to be covered with other colloid. The example of this colloid is ….
a. ink
b. milk
c. gel
d. aerosol
e. emulsion

51. A certain colloid can cover another colloid. The main colloid can … the outer colloid.
a. attract
b. bond
c. link
d. adsorb
e. dissolve

52. Sulfur sol in water is ….
a. a liofil
b. a liofob
c. a hydrofil
d. hydrofob

53. Gelatine is classified as ….
a. gel – liofil
b. sol - liofob
c. aerosol – liofil
d. aerosol – liofob

54. The correct statement about the difference between liofil and liofob is ….
a. liofil is more stable than liofob
b. liofil is more polar than liofob
c. liofil is more acidic than liofob
d. liofob is much better than liofil
e. liofob is much concentrate than liofil

55. Vitamine D is a nonpolar vitamine and so are ….
1. water soluble
2. fat soluble
3. hydrophobic
4. hydrophilic

a. 1 and 2
b. 1 and 3
c. 2 and 3
d. 2 and 4
e. 1 and 4

56. Sulfur sol can be made by … method.
a. dispersion
b. condensation
c. evaporation
d. saturation
e. coagulation

57. Sulfur sol in water can be made by
a. mixturing sulfur and water
b. using sugar to make sulfur particles are more homogen in water
c. heating sulfur in water
d. cooling sulfur before mixing

58. Sugar is needed to make a sulfur colloid. The function of sugar is ….
a. to separate sulfur molecules one of another
b. to make water easier mix with sulfur
c. to improve polarity of sulfur
d. to increase polarity of water
e. to decrease attraction between sulfur and water

59. The following colloid can be made by condensation.
1. gold sol from solid
2. paint from solid
3. AgCl sol from solution
4. sulfur sol from SO2 gas

The correct answers are ….
a. 1 and 2
b. 3 and 4
c. 1 and 3
d. 2 and 4
e. 1, 2, and 4

60. The correct answer of a colloid that made by peptisation is ….
a. Al(OH)3 is added into water
b. Al(OH)3 is added into AlCl3
c. AlCl3 is added into water
d. AlCl3 is added into HCl
e. AlCl3 is added into Al(NO3)3

61. The following colloid can be made by hydrolysis.
a. Fe(OH)3
b. AgCl
c. Au
d. S

62. Hydrolisis of FeCl3(aq) forms ....
a. H2O
b. Fe3+
c. Cl-
d. Fe(OH)3 and HCl
e. Fe(OH)3 and H+

63. Ag sol can be made from Ag+(aq) and Fe2+(aq) according to the following reaction:
Ag(s)+Fe3+(aq)Ag+(aq)+Fe2+(aq)
This method is named ....
a. dispersion
b. condensation
c. hydrolisis
d. condensation, redox
e. dispersion, physics

64. The process that can be classified as condensation is ….
a. As2S3 sol from H2S(g) + As2O3(aq)
b. S8(s) + sugar, + water
c. Gelatin(s) + hot water
d. Al(OH)3(s) + AlCl3(aq)
e. Au electrode in AuCl3(aq)

65. If Al2(SO4)3 dissolves in water, there is a colloid formed which can clean water. This colloid is ….
a. Al2(SO4)3
b. Al(OH)3
c. H2SO4
d. HAl(SO4)2
e. Al

66. The following chemicals that contains aluminium and can be used for cleaning water is ....
a. bauxite
b. tawas
c. cryolite
d. kaoline
e. aluminate

67. Al2(SO4)3 can clean water, because ....
a. It hydrolises
b. The result of hydrolisis is a colloid
c. a colloid of Al(OH)3 in water absorbs dust, poison etc.
d. aluminium reacts with water
e. aluminium hydroxide is a base
Soal Persiapan UNAS KIMIA
1. Ion Ca2+ konfigurasi elektronnya 1s2 2s2 2p6. Jika nomor massanya 40, maka
jumlah proton, netron, dan elektron berturut-turut adalah ….
a. 20, 20, 18
d. 18, 18, 40
b. 20, 20, 20
e. 18, 20, 40
c. 18, 18, 22
2. Ion A2- mempunyai konfigurasi elektron 1s2 2s2 2p6 3s2 3p6 4s2 3d10 4p6 5s2 4d10 5p6.Nomor atom A adalah ….
a. 52 d. 58
b. 54 e. 60
c. 56
3. Jika konfigurasi elektron ion B2+ 1s2 2s2 2p6 3s2 3p6 3d10 4s2, nomor atom B adalah ….
a. 28 d. 34
b. 30 e. 36
c. 32
4. Unsur X memiliki nomor atom 35. Konfigurasi elektron ion X- adalah ….
a. 1s22s22p63s23p63d104s2 4p5
b. 1s22s22p63s23p63d104s24p6
c. 1s22s22p63s23p63d104s24p55s1
d. 1s22s22p63s23p63d104s24p4
e. 1s22s22p63s23p63d104s14p5
5. Unsur X mempunyai konfigurasi elektron 1s2 2s2 2p6 3s2 3p6 3d10 4s2 4p5. Pernyataan yang benar adalah ….
a. elektron valensinya 5
b. elektron valensinya 7
c. elektron valensinya 10
d. konfigurasi elektron [Kr] 4p5
e. konfigurasi elektron [Kr] 4s2
6. Suatu unsur X nomor atom 8, nomor massa 16 berikatan dengan unsur Y nomor atom 11 nomor massa 23. Penulisan rumus senyawa yang benar adalah ….
a. XY d. YX2
b. X2Y e. Y2X
c. XY2
7. Suatu unsur X, konfigurasi elektron 1s2 2s2 2p6 3s2 dengan unsur Y, konfigurasi elektron 1s2 2s2 2p5, dapat membentuk suatu senyawa yang rumusnya ….
a. XY d. X2Y
b. XY2 e. X2Y3
c. X3Y2
8. Suatu atom memiliki konfigurasi elektron [Ar]4s23d10. Elektron terakhir mempunyai kemungkinan bilangan kuantum ….
a. n = 3 ; l = 2 ; m = 2
b. n = 3 ; l = 1 ; m = -1
c. n = 3 ; l = 3 ; m = 0
d. n = 3 ; l = 3 ; m = -3
e. n = 3 ; l = 3 ; m = -2
9. Jika dalam perjanjian ditetapkan perputaran elektron searah jarum jam,¯ bernilai –½, dan perputaran elektron yang berlawanan jarum jam ¬ bernilai +½. Suatu elektron terakhir mempunyai bilangan kuantum berturut-turut n = 3, l = 2, m = 0, s = -½, dan atom tersebut mempunyai jumlah neutron 31, maka nomor massa atom tersebut adalah ….
a. 54 d. 59
b. 48 e. 60
c. 45
10. Elektron terakhir atom X memiliki harga n =4, l =1, m =+1, s = -½. Jika s = - elektron ¯, dan s = + elektron ¬. Nomor atom X adalah ….
a. 18 d. 36
b. 33 e. 54
c. 35
11. Di antara unsur-unsur :20A, 16B, 14C, 10D dan 6E pasangan yang memiliki terletak dalam golongan yang sama adalah ….
a.A dan C d. B dan E
b. A dan D e. C dan E
c. B dan C
12. Diketahui unsur-unsur A, B, C dan D masing-masing mempunyai susunan elektron:
A. 1s22s22p63s2
B. 1s22s22p63s1
C. 1s22s22p63s23p63d104s1
D. 1s22s22p63s23p63d104s24p65s2
Di antara unsur tersebut yang terletak dalam satu golongan adalah …
a. A dan B d. B dan D
b. B dan C e. C dan D
c. A dan D
13. Yang manakah diantara konfigurasi elektron di bawah ini menunjukkan adanya elektron tereksitasi ?
a. 1s2 2s2 2p6 3s1
b. 1s2 2s2 2p6 3s2 3p6 4s1
c. 1s2 2s2 2p6 3s2 3p6 4s1 3d1
d. 1s2 2s2 2p6 3s2 3p1
e. 1s2 2s2 2p6 3s2 3p6 4s2 3d2
14. Ion 24Cr3+ mempunyai konfigurasi elektron …
a. 1s2 2s2 2p6 3s2 3p6 4s2 3d1
b. 1s2 2s2 2p6 3s2 3p6 4s2 3d4
c. 1s2 2s2 2p6 3s2 3p6 3d3
d. 1s2 2s2 2p6 3s2 3p6 4s2 3d7
e. 1s2 2s2 2p6 3s2 3p6 3d7
15. Konfigurasi elektron ion X2+ : (Ar) 3d5. Dalam sistem periodik unsur X terletak pada ....
a. golongan III perioda 3
b. golongan III perioda 5 c. golongan V perioda 4 d. golongan VII perioda 4 e. golongan VI perioda 5
16. Unsur A memiliki harga bilangan kuantum elektron terakhir n = 3, l= 1, m= -1, s = + 1/2. Dalam sistem periodik, A terletakpada ....
a. golongan IIIA perioda 3 b. golongan IIIB perioda 3 c. golongan IVA perioda 4 d. golongan IVB perioda 4 e. golongan VB perioda 5

17. Senyawa A2B terdiri atas ion-ion. Unsur yang mungkin untuk A dan B adalah ….
a. hidrogen dan belerang
b. natrium dan oksigen
c. kalium dan khlor
d. kalsium dan brom
e. barium dan yod
18. Beberapa unsur A, B, C, dan D memiliki nomor atom berturut-turut 1, 7, 17, dan 19. Rumus senyawa beserta jenis ikatan yang benar adalah ….
a. BA3, kovalen polar
b. AC, ion
c. BC3, kovalen non polar
d. DA, kovalen
e. DC, kovalen polar

19. Unsur A nomor atom 6, nomor massa 12 dengan unsur B nomor atom 17, nomor massa 35 dapat membentuk senyawa yang rumusnya AB4. Senyawa ini memiliki ikatan ….
a. ion
b. kovalen
c. elektrovalen
d. kovalen polar
e. kovalen non polar

20. Unsur A(Ne)3s1 dengan unsur B(Ne)3s23p5 dapat bereaksi membentuk suatu senyawa. Rumus senyawa dan jenis ikatan yang mungkin adalah ….
a. NaBr, kovalen
b. NaCl, ion
c. KCl, kovalen
d. KF, ion
e. KBr, kovalen

21. Dari zat-zat berikut yang mempunyai ikatan kovalen dan molekulnya bersifat polar adalah ….
a. CH4 d. NH3
b. KCl e. Cl2
c. CO2

22. Diantara zat-zat berikut yang mempunyai ikatan kovalen dan molekulnya bersifat non polar adalah ….
a. CHCl3 d. PH3
b. CaCl2 e. H2
c. BF3

23. Beberapa unsur A, B, C, dan D memiliki nomor atom berturut-turut 1, 7, 17, dan 19. Rumus senyawa beserta jenis ikatan yang benar adalah ….
a. BA3, kovalen polar
b. AC, ion
c. BC3, kovalen non polar
d. DA, kovalen
e. DC, kovalen polar

24. Unsur-unsur A, B, C, D dan E memiliki nomor atom berturut-turut 1, 6, 9, 10, dan 12. Pasangan unsur yang dapat membentuk ikatan ion adalah ….
a. A – B d. A – C
b. B – D e. C – E
c. D - E

25. Unsur 12A dengan unsur 35B bila bersenyawa membentuk ….
a. AB2 , ikatan kovalen polar
b. A2B , ikatan kovalen polar
c. AB2 , ikatan kovalen non polar
d. A2B , ikatan ion
e. AB2 , ikatan ion

26. Diantara senyawa-senyawa berikut yang memiliki ikatan koordinasi adalah ….
a. NH3 d. PCl3
b. NH3BF3 e. Ca(OH)2
c. Ca(OCl)2

27. Unsur-unsur berikut yang elektronnya dapat bergerak bebas bagaikan arus, sehingga semua partikelnya terikat kuat adalah ….
a. besi, belerang, silikon
b. helium, hidrogen, oksigen
c. natrium, seng, aluminium
d. nitrogen, klor, neon
e. kalium, kalsium, karbon

28. Ikatan antar dipol-dipol permanen terdapat pada ….
a. H2O d. CH3OH
b. C2H5OH e. NH3
c. HCl

29. Ikatan hidrogen terdapat pada pasangan senyawa ….
a. H2O dengan H2S
b. HF dengan HCl
c. NH3 dengan C2H5OH
d. C2H5OH dengan CH3OCH3
e. HI dengan H2O

30. Ikatan Van Der Waals dapat terjadi antara molekul-molekul ….
a. ammoniak
b. metana
c. air
d. alkohol
e. asam cuka

RPP KIMIA SMA KELAS XII

Reaksi: 
RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN
KOLIGATIF – 1
Nama Sekolah : SMA Islam Terpadu Raudhatul Ulum
Mata Pelajaran : Kimia
Kelas / Semester : XII IPA / 1
Standar Kompetensi : 1. Menjelaskan sifat- sifat koligatif larutan non-elektrolit dan elektrolit
Kompetensi dasar : 1.1. Menjelaskan penurunan tekanan uap, kenaikan titik didih, penurunan titik beku larutan, dan tekanan osmosis termasuk sifat koligatif larutan
Indikator:
1. Menjelaskan pengertian sifat koligatif larutan non elektrolit dan larutan elektrolit.
2. Menghitung konsentrasi suatu larutan (kemolalan dan fraksi mol).
3. Menjelaskan pengaruh zat terlarut yang sukar menguap terhadap tekanan uap pelarut
4. Menghitung tekanan uap larutan berdasarkan data percobaan
Tujuan:
Siswa dapat,
1. Menjelaskan pengertian sifat koligatif larutan non elektrolit dan larutan elektrolit.
2. Menghitung konsentrasi suatu larutan (kemolalan dan fraksi mol).
3. Menjelaskan pengaruh zat terlarut yang sukar menguap terhadap tekanan uap pelarut
4. Menghitung tekanan uap larutan berdasarkan data percobaan
Materi Ajar :
o Pengertian sifat koligatif
o Kemolalan dan fraksi mol
o Tekanan uap larutan
Metode pendekatan:
o Penyampaian informasi
o Diskusi
o Penugasan
Alokasi Waktu
o 6 Jam pelajaran
Skenario Pembelajaran
Pertemuan Pertama: (2 jam pelajaran)
Materi ajar:
o Pengertian sifat koligatif
o Kemolalan dan fraksi mol
Kegiatan awal (15 menit)
o Salam pembuka
o Memeriksa kehadiran siswa
o Menyapaikan program semester
o Apersepsi / motivasi (ada pada LKS)
Kegiatan Inti (70 menit)
o Membahas pengertian sifat koligatif
o Membahas kemolalan dan fraksi mol
Kegiatan Akhir (5 menit)
o Menyimpulkan arti sifat koligatif.
o Memberi tugas untuk pertemuan berikutnya
Pertemuan Kedua: (2 jam pelajaran)
Materi Ajar:
o Tekanan uap larutan
Kegiatan awal (5 menit)
o Salam pembuka
o Memeriksa kehadiran siswa.
o Memeriksa PR sepintas, mencatat siswa yang tidak membuat PR.
Kegiatan Inti (80 menit)
o Membahas PR (Latihan 1.1) (30 menit)
o Membahas tekana uap larutan dalam diskusi kelas.
Kegiatan Akhir (5 menit)
o Menyimpulkan tekanan uaplarutan
o Mrengingatkan siswa untuk mengerjakan soal uji kompetensi.
o Mengingatkan siswa untuk ulangan pada pertemuan berikutnya
Pertemuan Ketiga: (2 jam pelajaran)
Kegiatan awal (5 menit)
o Salam pembuka
o Memeriksa kehadiran siswa.
o Memeriksa PR, mencatat siswa yang tidak mengerjakan.
Kegiatan Inti (80 menit)
o Membahas soal uji kompetensi (10 menit)
o Ulangan 50 menit
o Membahas soal ulangan 10 menit
o Membahas pelajaran berikutnya (10 menit)
Kegiatan Akhir (5 menit)
o Menyampaikan tugas untuk pertemuan berikutnya,
Alat / Bahan / Sumber Belajar :
Buku Kimia; LKS, multimedia.
Penilaian:
A. PPK Tagihan KIM-3101MP (Lihat kartu Soal)

Sakatiga, Agustus 2009
Mengetahui
Kepala SMA/MA Guru Mata Pelajaran


Drs. Dakir Sokariyo Ismanita, S.T.P
RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN
KOLIGATIF – 2
Nama Sekolah : SMA Islam Terpadu Raudhatul Ulum
Mata Pelajaran : Kimia
Kelas / Semester : XII IPA / 1
Standar Kompetensi : 1. Menjelaskan sifat- sifat koligatif larutan non-elektrolit dan elektrolit
Kompetensi dasar : 1.1. Menjelaskan penurunan tekanan uap, kenaikan titik didih, penurunan titik beku larutan, dan tekanan osmosis termasuk sifat koligatif larutan
Indikator:
1. Mengamati kenaikan titik didih suatu zat cair akibat penambahan zat terlarut melalui percobaan
2. Menghitung penurunan titik beku larutan elektrolit dan non elektrolit berdasarkan data percobaan
3. Mengamati penurunan titik beku suatu zat cair akibat penambahan zat terlarut melalui percobaan
4. Menghitung kenaikan titik didih larutan elektrolit dan non elektrolit berdasarkan data percobaan
Tujuan:
Siswa dapat,
1. Mengamati kenaikan titik didih suatu zat cair akibat penambahan zat terlarut melalui percobaan
2. Menghitung penurunan titik beku larutan elektrolit dan non elektrolit berdasarkan data percobaan
3. Mengamati penurunan titik beku suatu zat cair akibat penambahan zat terlarut melalui percobaan
4. Menghitung kenaikan titik didih larutan elektrolit dan non elektrolit berdasarkan data percobaan
Materi Ajar :
o Kenaikan titik didih
o Penurunan titik beku
Metode pendekatan:
o Penyampaian informasi
o Praktikum
o Diskusi
o Penugasan
Alokasi Waktu
o 4 Jam Pelajaran
Skenario Pembelajaran
Pertemuan Pertama: (2 jam pelajaran)
Materi ajar:
o Kenaikan titik didih dan Penurunan titik beku
Kegiatan awal (5 menit)
o Salam pembuka
o Memeriksa kehadiran siswa
o Apersepsi / motivasi (ada pada LKS)


Kegiatan Inti (80 menit)
o Melakukan percobaan untuk mengamati kenaikan titik didihdan penurunan titik beku
Kegiatan Akhir (5 menit)
o Memberi PR,
Pertemuan Kedua: (2 jam pelajaran)
Materi Ajar:
o Kenaikan titik didih dan penurunan titik beku (lanjutan)
Kegiatan awal (5 menit)
o Salam pembuka
o Memeriksa kehadiran siswa.
o Memeriksa PR sepintas, mencatat siswa yang tidak membuat PR.
Kegiatan Inti (80 menit)
o Membahas hasil percobaan kenaikan titik didih dan penurunan titik beku melalui diskusi kelas,
o Membahas soal-soal kenaikan titik didih dan penurunan titik beku.
Kegiatan Akhir (5 menit)
o Menyimpulkan kenaikan titik didih dan penurunan titik beku termasuk sifat koligatif larutan.
o Mengingatkan siswa untuk membaca LKS 1.5 dan 1.6.
Alat / Bahan / Sumber Belajar :
Buku Kimia; LKS, multimedia, Laboratorium.
Penilaian:
PPK


Sakatiga, Agustus 2009
Mengetahui
Kepala SMA/MA Guru Mata Pelajaran



Drs. Dakir Sokariyo Ismanita, S.T.P






RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN
KOLIGATIF - 3
Nama Sekolah : SMA Islam Terpadu Raudhatul Ulum
Mata Pelajaran : Kimia
Kelas / Semester : XII IPA / 1
Standar Kompetensi : 1. Menjelaskan sifat- sifat koligatif larutan non-elektrolit dan elektrolit
Kompetensi dasar : 1.1. Menjelaskan penurunan tekanan uap, kenaikan titik didih, penurunan titik beku larutan, dan tekanan osmosis termasuk sifat koligatif larutan
Indikator:
1. Menganalisis diagram PT untuk menafsirkan penurunan tekanan uap, penurunan titik beku dan kenaikan titik didih larutan
2. Menjelaskan pengertian osmosis dan tekanan osmosis serta terapannya
3. Menghitung tekanan osmosis larutan non elektrolit
Tujuan:
Siswa dapat,
1. Menganalisis diagram PT untuk menafsirkan penurunan tekanan uap, penurunan titik beku dan kenaikan titik didih larutan
2. Menjelaskan pengertian osmosis dan tekanan osmosis serta contoh terapannya dalam kegidupan sehari-hari dan industri.
3. Menghitung tekanan osmosis larutan non elektrolit
Materi Ajar :
o Diagram P-T
o Osmosis dan tekanan osmosis.
Metode pendekatan:
o Penyampaian informasi.
o Diskusi
o Penugasan
Alokasi Waktu
o 3 Jam Pelajaran
Skenario Pembelajaran
Pertemuan Pertama: (2 jam pelajaran)
Materi ajar:
o Diagram fasa
o Tekanan osmotik
Kegiatan awal (5 menit)
o Salam pembuka
o Memeriksa kehadiran siswa
o Apersepsi / motivasi (ada pada LKS)
Kegiatan Inti (80 menit)
o Melakukan diskusi kelas untuk membahas diagram fasa sesuai dengan LKS 1.5 (40 menit)
o Melakukan diskusi kelas untuk membahas osmosis dan tekanan osmosis sesuai dengan LKS 1.6 (40 menit)
Kegiatan Akhir (5 menit)
o Menyimpulkan diagram fasa, osmosis dan tekanan osmosis.
o Memberi PR, yaitu Latihan 1.4.
Pertemuan Kedua: (1 jam pelajaran)
Materi ajar:
o Diagram fasa
o Tekanan osmotik
Kegiatan awal (5 menit)
o Salam pembuka
o Memeriksa kehadiran siswa
o Memerika PR, mencatat siswa yang tidak mengerjakan.
Kegiatan Inti (35 menit)
o Membahas soal-soal latihan tentang diagram fase dan tekanan osmotik.
Kegiatan Akhir (5 menit)
o Meminta siswa untuk mempelajari LKS 1.7.
VI. Alat / Bahan / Sumber Belajar :
Buku Kimia; LKS, multimedia, Laboratorium.
Penilaian:
A. PPK
Tagihan KIM-3103MP (Lihat kartu Soal)
B. Praktik
Tagihan KIM-3104MP
B Asikap/Minat
Tagihan Kim-3105MP
Sakatiga, Agustus 2009
Mengetahui
Kepala SMA/MA Guru Mata Pelajaran



Drs. Dakir Sokariyo Ismanita, S.T.P




RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN
KOLIGATIF - 4
Mata Pelajaran : Kimia
Kelas / Semester : XII IPA / 1
Standar Kompetensi : 1. Menjelaskan sifat- sifat koligatif larutan non-elektrolit dan elektrolit
Kompetensi dasar : 1.2. Membandingkan antara sifat koligatif larutan non elektrolit dengan sifat koligatif larutan elektrolit yang konsentrasinya sama berdasarkan data percobaan
Indikator:
1. Menganalisis data percobaan untuk membandingkan sifat koligatif larutan elektrolit dan non elektrolit
Tujuan:
Siswa dapat,
1. Menentukan sifat koligatif larutan elektrolit.
Materi Ajar :
o Sifat koligatif larutan elektrolit.
Metode pendekatan:
o Penyampaian informasi
o Diskusi
o Penugasan
Alokasi Waktu
o 4 Jam pelajaran (2 JP untuk ulangan harian)
Skenario Pembelajaran
Pertemuan Pertama: (2 jam pelajaran)
Materi ajar:
o Sifat koligatif larutan elektrolit
Kegiatan awal (5 menit)
o Salam pembuka
o Memeriksa kehadiran siswa
o Apersepsi / motivasi (ada pada LKS)
Kegiatan Inti (40 menit)
o Melakukan diskusi kelas untuk membahas sifat koligatif larutan elektrolit sesuai dengan LKS 1.7 (40 menit)
o Membahas soal-soal uji kompetyensi Bab 1 (40 menit)
Kegiatan Akhir (5 menit)
o Menyimpulkan sifat koligatif larutan elektrolit.
o Mengingatkan siswa untuk ulangan pada pertemuan berikutnya.
Pertemuan Kedua: (2 jam pelajaran)
Ulangan harian Bab 1
Kegiatan awal (5 menit)
o Salam pembuka
o Memeriksa kehadiran siswa
Kegiatan Inti (80 menit)
Ulangan Blok Bab 3.
Kegiatan Akhir (5 menit)
o Meminta siswa untuk mempelajari LKS 2.1.
Alat / Bahan / Sumber Belajar :
Buku Kimia; LKS, multimedia, Laboratorium.
Penilaian:
PPK
Tagihan KIM-3106MP (Lihat kartu Soal)
Sikap/Minat
Tagihan KIM-3107MP (Lihat kartu Soal)

Sakatiga, Agustus 2009
Mengetahui
Kepala SMA/MA Guru Mata Pelajaran



Drs. Dakir Sokariyo Ismanita, S.T.P











RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN
REDOKS - 1
Nama Sekolah : SMA Islam Terpadu Raudhatul Ulum
Mata Pelajaran : Kimia
Kelas / Semester : XII IPA / 1
Standar Kompetensi : 2. Menerapkan konsep reaksi oksidasi-reduksi dan elektrokimia dalam teknologi dan kehidupan sehari-hari.
Kompetensi dasar : 2.1. Menerapkan konsep reaksi oksidasi-reduksi dalam sistem elektrokimia yang melibatkan energi listrik dan kegunaannya dalam mencegah korosi dan dalam industri
Indikator:
1. Menyetarakan reaksi redoks dengan cara setengah reaksi
2. Menyetarakan reaksi redoks dengan cara perubahan bilangan oksidasi (PBO)
Tujuan:
Siswa dapat,
1. Menyetarakan reaksi redoks dengan cara setengah reaksi
2. Menyetarakan reaksi redoks dengan cara perubahan bilangan oksidasi (PBO)
Materi Ajar :
o Penyetaraan reaksi redoks
Metode pendekatan:
o Penyampaian informasi
o Diskusi
o Penugasan
Alokasi Waktu
o 4 Jam Pelajaran (1 jam untuk ulangan)
Skenario Pembelajaran
Pertemuan Pertama: (2 jam pelajaran)
Materi ajar:
Penyetaraan reaksi redoks dengan metode Bilangan oksidasi.
Penyetaraan reaksi redoks dengan metode ion elektron.
Kegiatan awal (5 menit)
o Salam pembuka
o Memeriksa kehadiran siswa
o Memeriksa PR, mecatat siswa yang tidak mengerjakan.
o Apersepsi / motivasi (ada pada LKS)
Kegiatan Inti (80 menit)
o Diskusi kelas untuk membahas cara penyetaraan reaksi redoks dengan metode Bilangan oksidasi sesuai dengan LKS 2.1 (60 menit)
o Diskusi kelas untuk membahas cara penyetaraan reaksi redoks dengan metode setengah reaksi sesuai dengan LKS 2.2 (20 menit)
Kegiatan Akhir (5 menit)
o Memberi PR, yaitu latihan 1.1 dan 1.2 dan 1.3.
o Mengimngatkan siswa untuk ulangan pada pertemuan berikutnya.
Pertemuan Kedua: (2 jam pelajaran)
Materi Ajar:
Penyetaraan reaksi redoks dengan metode Bilangan oksidasi.
Penyetaraan reaksi redoks dengan metode ion elektron.
Ulangan harian
Kegiatan awal (5 menit)
o Salam pembuka
o Memeriksa kehadiran siswa.
o Memeriksa PR sepintas, mencatat siswa yang tidak membuat PR.
Kegiatan Inti (80 menit)
o Membahas PR (Latihan 1.1, 1.2 dan 1.3) (30 menit)
o Ulangan harian (50 menit).
Kegiatan Akhir (5 menit)
o Mengingatkan siswa untuk mempelajarari LKS 2.3.
Alat / Bahan / Sumber Belajar :
Buku Kimia; LKS, multimedia.
Penilaian:
PPK
Tagihan KIM-3108MP (Lihat kartu Soal)


Sakatiga, Agustus 2009
Mengetahui
Kepala SMA/MA Guru Mata Pelajaran



Drs. Dakir Sokariyo Ismanita, S.T.P






RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN
REDOKS - 2
Nama Sekolah : SMA Islam Terpadu Raudhatul Ulum
Mata Pelajaran : Kimia
Kelas / Semester : XII IPA / 1
Standar Kompetensi : 2. Menerapkan konsep reaksi oksidasi-reduksi dan elektrokimia dalam teknologi dan kehidupan sehari-hari.
Kompetensi dasar : 2.1. Menerapkan konsep reaksi oksidasi-reduksi dalam sistem elektrokimia yang melibatkan energi listrik dan kegunaannya dalam mencegah korosi dan dalam industri
Indikator:
1. Menyimpulkan ciri-ciri reaksi redoks yang berlangsung secara spontan melalui percobaan
2. Menggambarkan susunan sel volta atau sel galvani dan menjelaskan fungsi setiap bagiannya
3. Menjelaskan bagaimana energi listrik dihasilkan dari reaksi redoks dalam sel volta
4. Menuliskan lambang sel dan reaksi-reaksi yang terjadi pada sel volta
5. Menghitung potensal sel berdasarkan data potensial standar
Tujuan:
Siswa dapat,
1. Menyimpulkan ciri-ciri reaksi redoks yang berlangsung secara spontan melalui percobaan
2. Menggambarkan susunan sel volta atau sel galvani dan menjelaskan fungsi setiap bagiannya
3. Menjelaskan bagaimana energi listrik dihasilkan dari reaksi redoks dalam sel volta
4. Menuliskan lambang sel dan reaksi-reaksi yang terjadi pada sel volta
5. Menghitung potensal sel berdasarkan data potensial standar
Materi Ajar :
o Sel Volta
o Potensial elektrode Potensial sel
Metode pendekatan:
o Penyampaian informasi.
o Diskusi
o Penugasan
Alokasi Waktu
o 4 Jam Pelajaran
Skenario Pembelajaran
Pertemuan Pertama: (2 jam pelajaran)
Materi ajar:
o Sel Volta
Kegiatan awal (5 menit)
o Salam pembuka
o Memeriksa kehadiran siswa
o Memeriksa PR, mencatat siswa yang tidak mengerjakan.
o Apersepsi / motivasi (ada pada LKS)
Kegiatan Inti (80 menit)
o Melakukan percobaan dan diskusi kelas untuk menjelaskan sel volta sesuai dengan LKS 2.3.
Kegiatan Akhir (5 menit)
o Memberi PR, yaitu Latihan ....
o Memberi tugas untuk pertemuan berikutnya, yaitu LKS 2.4.
Pertemuan Kedua: (2 jam pelajaran)
Materi ajar:
o Potensial elektrode
o Potensial sel dan reaksi redoks spontan
Kegiatan awal (5 menit)
o Salam pembuka
o Memeriksa kehadiran siswa
o Memerika PR, mencatat siswa yang tidak mengerjakan.
Kegiatan Inti (80 menit)
o melakkan diskusi kelas untuk membahas potensial elektrode, sesuai dengan LKS 2.4.
Kegiatan Akhir (5 menit)
o Memberi tugas untuk pertemuan berikutnya, yaitu mempelajari LKS 2.5.
Alat / Bahan / Sumber Belajar :
Buku Kimia; LKS, multimedia, Laboratorium.
Penilaian:
PPK
Tagihan KIM-3110MP (Lihat kartu Soal)
Sakatiga, Agustus 2009
Mengetahui
Kepala SMA/MA Guru Mata Pelajaran



Drs. Dakir Sokariyo Ismanita, S.T.P








RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN
REDOKS - 3
Nama Sekolah : SMA Islam Terpadu Raudhatul Ulum
Mata Pelajaran : Kimia
Kelas / Semester : XII IPA / 1
Standar Kompetensi : 2. Menerapkan konsep reaksi oksidasi-reduksi dan elektrokimia dalam teknologi dan kehidupan sehari-hari.
Kompetensi dasar : 2.1. Menerapkan konsep reaksi oksidasi-reduksi dalam sistem elektrokimia yang melibatkan energi listrik dan kegunaannya dalam mencegah korosi dan dalam industri
Indikator:
1. Menjelaskan prinsip kerja sel volta yang banyak digunakan dalam kehidupan (baterai, aki, dll)
2. Menjelaskan faktor-faktor yang memepengaruhi terjadinya korosi melalui percobaan
3. Menjelaskan beberapa cara untuk mencegah terjadimnya korosi
Tujuan:
Siswa dapat,
1. Menjelaskan prinsip kerja sel volta yang banyak digunakan dalam kehidupan (baterai, aki, dll)
2. Menjelaskan faktor-faktor yang memepengaruhi terjadinya korosi melalui percobaan
3. Menjelaskan beberapa cara untuk mencegah terjadimnya korosi
Materi Ajar :
o Sel Volta dalam kehidupan (sel Volta komersial)
o Korosi besi
Metode pendekatan:
o Penyampaian informasi
o Diskusi
o Penugasan
Alokasi Waktu
o 4 Jam Pelajaran
Skenario Pembelajaran
Pertemuan Pertama: (2 jam pelajaran)
Materi ajar:
o Sel Volta komersial.
Kegiatan awal (5 menit)
o Salam pembuka
o Memeriksa kehadiran siswa
o Memeriksa PR, mencatat siswa yang tidak mengerjakan
o Apersepsi / motivasi (ada pada LKS)
Kegiatan Inti (80 menit)
o Melakukan diskusi kelas untuk membahas sel Volta komersial sesuai dengan LKS 2.5.
Kegiatan Akhir (5 menit)
o Memberi tugas untuk pertemuan berikutnya (Mempelajari LKS 2.6)
Pertemuan Kedua: (2 jam pelajaran)
Materi Ajar:
o Korosi besi
Kegiatan awal (5 menit)
o Salam pembuka
o Memeriksa kehadiran siswa.
o Memeriksa PR sepintas, mencatat siswa yang tidak membuat PR.
Kegiatan Inti (80 menit)
o Melakukan percobaan dan diskusi kelas untuk membahas korosi besi, sesuai dengan LKS 2.6.
Kegiatan Akhir (5 menit)
o Menyimpulkan korosi besi dan cara pencegahannya.
o Memberi tugas untuk pertemuan berikutnya, yaitu mempelajari LKS 2.7.
Alat / Bahan / Sumber Belajar :
Buku Kimia; LKS, multimedia.
Penilaian:
PPK : KIM-3111MP
Sikap/Minat : KIM-3112MP
Praktek : KIM-3113MP


Sakatiga, Agustus 2009
Mengetahui
Kepala SMA/MA Guru Mata Pelajaran



Drs. Dakir Sokariyo Ismanita, S.T.P









RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN
REDOKS - 4
Nama Sekolah : SMA Islam Terpadu Raudhatul Ulum
Mata Pelajaran : Kimia
Kelas / Semester : XII IPA / 1
Standar Kompetensi : 2. Menerapkan konsep reaksi oksidasi-reduksi dan elektrokimia dalam teknologi dan kehidupan sehari-hari.
Kompetensi dasar : 2.2. Menjelaskan reaksi oksidasi-reduksi dalam sel elektrolisis
Indikator:
1. Mengamati reaksi yang terjadi di anode dan katode pada reaksi elektrolisis melalui percobaan.
2. Menuliskan reaksi yang terjadi di anode dan katode pada larutan atau lelehan dengan elektrode aktif ataupu n elektrode inert.
Tujuan:
Siswa dapat,
1. Mengamati reaksi yang terjadi di anode dan katode pada reaksi elektrolisis melalui percobaan.
2. Menuliskan reaksi yang terjadi di anode dan katode pada larutan atau lelehan dengan elektrode aktif ataupu n elektrode inert.
Materi Ajar :
o Elektrolisis.
Metode pendekatan:
o Penyampaian informasi.
o Diskusi
o Penugasan
Alokasi Waktu
o 2 Jam Pelajaran
Skenario Pembelajaran
Pertemuan Pertama: (2 jam pelajaran)
Materi ajar:
o Elektrolisis
Kegiatan awal (5 menit)
o Salam pembuka
o Memeriksa kehadiran siswa
o Memeriksa PR, mencatat siswa yang tidak mengerjakan
o Apersepsi / motivasi (ada pada LKS)
Kegiatan Inti (80 menit)
o Melakukan Percobaan dan diskusi kelas untuk membahas elektrolisis sesuai dengan LKS 2.7.
Kegiatan Akhir (2 menit)
o Memberi tugas untuk pertemuan berikutnya (Mempelajari LKS 2.8)
o Salam penutup
Alat / Bahan / Sumber Belajar :
Buku Kimia; LKS, multimedia.
Penilaian:
Praktek : KIM-3114MP
PPK : KIM-3115MP
Sikap/Minat : KIM-3116MP

Sakatiga, Agustus 2009
Mengetahui
Kepala SMA/MA Guru Mata Pelajaran



Drs. Dakir Sokariyo Ismanita, S.T.P





















RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN
REDOKS - 5
Nama Sekolah : SMA Islam Terpadu Raudhatul Ulum
Mata Pelajaran : Kimia
Kelas / Semester : XII IPA / 1
Standar Kompetensi : 2. Menerapkan konsep reaksi oksidasi-reduksi dan elektrokimia dalam teknologi dan kehidupan sehari-hari.
Kompetensi dasar : 2.3. Menerapkan hukum Faraday untuk elektrolisis larutan elektrolit
Indikator:
1. Menerapkan kosep hukum faraday dalam perhitungan sel elektrolisis.
2. Menuliskan reaksi elektrolisis pada penyepuhan dan pemurunian suatu logam
Tujuan:
Siswa dapat,
1. Menerapkan kosep hukum faraday dalam perhitungan sel elektrolisis.
2. Menuliskan reaksi elektrolisis pada penyepuhan dan pemurunian suatu logam
Materi Ajar :
o Hukum Faraday
o Aplikasi Elektrolisis
o Penyepuhan
Metode pendekatan:
o Ceramah
o Diskusi
o Penugasan
Alokasi Waktu
o 6 Jam Pelajaran
Skenario Pembelajaran
Pertemuan Pertama: (2 jam pelajaran)
Materi ajar:
o Hukum Faraday
o Aplikasi redoks
Kegiatan awal (15 menit)
o Salam pembuka
o Memeriksa kehadiran siswa
o Memeriksa PR, mencatat siswa yang tidak mengerjakan.
o Apersepsi / motivasi (ada pada LKS)
Kegiatan Inti (80 menit)
o Melakukan diskusi kelas untuk membahas hukum Faraday sesuai dengan dengan LKS 2.7.
Kegiatan Akhir (5 menit)
o Menyimpulkan hukum Faraday.
o Memberi tugas untuk pertemuan berikutnya, yaitu mempelajari LKS 2.8.
Pertemuan Kedua: (2 jam pelajaran)
Materi Ajar:
Penyepuhan perak dan emas
Kegiatan awal (5 menit)
o Salam pembuka
o Memeriksa kehadiran siswa.
o Memeriksa PR, mencatat siswa yang tidak mengerjakan.
Kegiatan Inti (80 menit)
o Melakukan percobaan dan diskusi kelas untuk membahas penyepuhan sesuai dengan LKS 2.8 dalam diskusi kelas.
Kegiatan Akhir (5 menit)
o Menyimpulkan prinsip penyepuhan.
o Mrengingatkan siswa untuk mengerjakan soal uji kompetensi.
o Mengingatkan siswa untuk ulangan pada pertemuan berikutnya
Pertemuan Ketiga: (2 jam pelajaran)
Kegiatan awal (5 menit)
o Salam pembuka
o Memeriksa kehadiran siswa.
o Memeriksa PR, mencatat siswa yang tidak mengerjakan.
Kegiatan Inti (80 menit)
o Ulangan harian tentang sel Volta hingga elektrolisis
Kegiatan Akhir (5 menit)
o Menyampaikan tugas untuk pertemuan berikutnya, yaitu LKS 3.1.
Alat / Bahan / Sumber Belajar :
Buku Kimia; LKS, multimedia, laboratorium
Penilaian:
Praktik : KIM-3117MP
PPK : KIM-3118MP
Sikap/Minat : KIM-3119MP
Sakatiga, Agustus 2009
Mengetahui
Kepala SMA/MA Guru Mata Pelajaran



Drs. Dakir Sokariyo Ismanita, S.T.P

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN
UNSUR - 1
Nama Sekolah : SMA Islam Terpadu Raudhatul Ulum
Mata Pelajaran : Kimia
Kelas / Semester : XII IPA / 1
Standar Kompetensi : 3. Memahami karakteristik unsur-unsur penting, kegunaan dan bahayanya, serta terdapatnya di alam.
Kompetensi dasar : 3.1. Mengidentifikasi kelimpahan unsur-unsur utama dan transisi di alam dan produk yang mengandung unsur tersebut
Indikator:
1. Mengidentifikasi keberadaan unsur-unsur yang ada di alam terutama di Indonesia ( gas mulia, halogen, alkali, alkali tanah, aluminium, karbon, silikon, belerang, krom, tembaga, seng, besi, oksigen dan nitrogen.
2. Mengidentifikasi produk-produk yang mengandung zat tersebut
Tujuan:
Siswa dapat,
1. Mengidentifikasi keberadaan unsur-unsur yang ada di alam terutama di Indonesia ( gas mulia, halogen, alkali, alkali tanah, aluminium, karbon, silikon, belerang, krom, tembaga, seng, besi, oksigen dan nitrogen.
2. Mengidentifikasi produk-produk yang mengandung unsur tersebut
Materi Ajar :
o Kelimpahan unsur-unsur di alam.
o Produk yang mengandung unsur teretentu.
Metode pendekatan:
o Penyampaian informasi
o Diskusi
o Penugasan
Alokasi Waktu
o 2 Jam Pelajaran
Skenario Pembelajaran
Kegiatan awal (15 menit)
o Salam pembuka
o Memeriksa kehadiran siswa
o Memeriksa PR, mencatat siswa yang tidak mengerjakan.
o Apersepsi / motivasi (ada pada LKS)
Kegiatan Inti (80 menit)
o Presentasi siswa tentang kelimpahan unsur-unsur di alam, sesuai dengan LKS 3.1 (40 menit)
o Presentasi siswa tentang produk yang mengandung unsur tertentu, sesuai dengan LKS 3.2 (40 menit)
Kegiatan Akhir (5 menit)
o Menyimpulkan kelimpahan unsur di alam, khusunya di Indonesia.
o Memberi tugas untuk pertemuan berikutnya (Mempelajari LKS 3.2)
Alat / Bahan / Sumber Belajar :
Buku Kimia; LKS, multimedia, internet.
Penilaian:
PPK : KIM-3120MP
Sikap/Minat : KIM-3121MP

Sakatiga, Agustus 2009
Mengetahui
Kepala SMA/MA Guru Mata Pelajaran



Drs. Dakir Sokariyo Ismanita, S.T.P





















RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN
KIMIA UNSUR – 2
(SIFAT FISIKA DAN SIFAT KIMIA UNSUR GOLONGAN UTAMA DAN TRANSISI)
Nama Sekolah : SMA Islam Terpadu Raudhatul Ulum
Mata Pelajaran : Kimia
Kelas / Semester : XII IPA / 1
Standar Kompetensi : 3. Memahami karakteristik unsur-unsur penting, kegunaan dan bahayanya, serta terdapatnya di alam.
Kompetensi dasar : 3.2 Mendeskripsikan kecenderungan sifat fisik dan kimia unsur utama dan unsur transisi (titik didih, titik leleh, kekerasan, warna, kelarutan, kereaktifan, dan sifat khusus lainnya.
Indikator:
1. Mengidentifikasi sifat-sifat fisik unsur utama dan unsur transisi ( titik didih, titik leleh, kekerasan, warna, kelarutan dan sifat khusus lainnya
2. Mengidentifikasi sifat-sifat kimia ( kereaktifan, kelarutan) melalui percobaan
3. Mengidentifikasi daya pengoksidasi halogen dan daya pereduksi halida melalui percobaan.
4. Mengidentifikasi reaksi nyala senyawa logam ( terutama alkali dan alkali tanah ) melalui percobaan
5. Mengidentifikasi keteraturan sifat fisik dan sifat kimia unsur-unsur periode ke tiga melalui percobaan
Tujuan:
Siswa dapat,
1. Mengidentifikasi sifat-sifat fisik unsur utama dan unsur transisi ( titik didih, titik leleh, kekerasan, warna, kelarutan dan sifat khusus lainnya
2. Mengidentifikasi sifat-sifat kimia ( kereaktifan, kelarutan) melalui percobaan
3. Mengidentifikasi daya pengoksidasi halogen dan daya pereduksi halida melalui percobaan.
4. Mengidentifikasi reaksi nyala senyawa logam ( terutama alkali dan alkali tanah ) melalui percobaan
5. Mengidentifikasi keteraturan sifat fisik dan sifat kimia unsur-unsur periode ke tiga melalui percobaan
Materi Ajar :
o Sifat-sifat fifik unsur-unsur golongan utama dan transisi.
Metode pendekatan:
o Penyampaian informasi
o Diskusi
o Penugasan
o Presentasi
Alokasi Waktu
o 16 Jam Pelajaran


Skenario Pembelajaran
Pertemuan Pertama: (2 jam pelajaran)
Materi ajar:
o Sifat-sifat fisik dan sifat kimia gas mulia (40 menit)
o Sifat-sifat fisik dan sifat kimia halogen (40 menit)
Kegiatan awal (5 menit)
o Salam pembuka
o Memeriksa kehadiran siswa
o Memeriksa PR, mencatat siswa yang tidak mengerjakan.
o Apersepsi / motivasi (ada pada LKS)
Kegiatan Inti (80 menit)
o Membahas sifat-sifat gas mulia melalui diskusi kelas sesuai dengan LKS 3.2. atau presentasi siswa.
o Membahas sifat-sifat halogen melalui diskusi kelas sesuai dengan LKS 3.3. atau presentasi siswa.
Kegiatan Akhir (5 menit)
o Menyimpulkan sifat utama gas mulia dan halogen.
o Memberi tugas untuk pertemuan berikutnya, yaitu mempelajari LKS 3.4 dan 3.5.
Pertemuan Kedua: (2 jam pelajaran)
Materi Ajar:
o Tekanan uap larutan
Kegiatan awal (5 menit)
o Salam pembuka
o Memeriksa kehadiran siswa.
o Memeriksa PR sepintas, mencatat siswa yang tidak membuat PR.
Kegiatan Inti (80 menit)
o Membahas PR (Latihan 1.1) (30 menit)
o Membahas tekana uap larutan sesuai dengan LKS 1.3 dalam diskusi kelas.
Kegiatan Akhir (5 menit)
o Menyimpulkan tekanan uaplarutan
o Mrengingatkan siswa untuk mengerjakan soal uji kompetensi.
o Mengingatkan siswa untuk ulangan pada pertemuan berikutnya
Pertemuan Ketiga: (2 jam pelajaran)
Kegiatan awal (5 menit)
o Salam pembuka
o Memeriksa kehadiran siswa.
o Memeriksa PR, mencatat siswa yang tidak mengerjakan.
Kegiatan Inti (80 menit)
o Membahas soal uji kompetensi (10 menit)
o Ulangan 50 menit
o Membahas soal ulangan 10 menit
o Membahas pelajaran berikutnya (10 menit)
Kegiatan Akhir (5 menit)
o Menyampaikan tugas untuk pertemuan berikutnya, yaitu LKS 1.3.
Alat / Bahan / Sumber Belajar :
Buku Kimia; LKS, multimedia.
Penilaian:
PPK : KIM-3120MP
Sikap/Minat : KIM-3121MP

Sakatiga, Agustus 2009
Mengetahui
Kepala SMA/MA Guru Mata Pelajaran



Drs. Dakir Sokariyo Ismanita, S.T.P


















RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN
UNSUR - 3
Mata Pelajaran : Kimia
Kelas / Semester : XII IPA / 1
Standar Kompetensi : 3. Memahami karakteristik unsur-unsur penting, kegunaan dan bahayanya, serta terdapatnya di alam.
Kompetensi dasar : 3.2 Mendeskripsikan kecenderungan sifat fisik dan kimia unsur utama dan unsur transisi (titik didih, titik leleh, kekerasan, warna, kelarutan, kereaktifan, dan sifat khusus lainnya.
Indikator:
1. Menjelaskan cara menghilangkan kesadahan air melalui percobaan.
Tujuan:
Siswa dapat,
(1) Menyatakan pengertian atom sebagai unit pembangun materi (teori atom dalton).
Materi Ajar :
o Pengenalan ilmu kimia
Metode pendekatan:
o Ceramah
o Diskusi
o Penugasan
Alokasi Waktu
Skenario Pembelajaran
Pertemuan Pertama: (2 jam pelajaran)
Materi ajar:
o Pengertian sifat koligatif
o Kemolalan dan fraksi mol
Kegiatan awal (15 menit)
o Salam pembuka
o Memeriksa kehadiran siswa
o Menyapaikan program semester
o Apersepsi / motivasi (ada pada LKS)
o Motivasi
Kegiatan Inti (70 menit)
o Membahas pengertian sifat koligatif sesuai dengan LKS 1.1.
o Membahas kemolalan dan fraksi mol sesuai dengan LKS 1.2.
Kegiatan Akhir (5 menit)
o Menyimpulkan arti sifat koligatif.
o Memberi tugas untuk pertemuan berikutnya (Mempelajari LKS 1.3)
Pertemuan Kedua: (2 jam pelajaran)
Materi Ajar:
o Tekanan uap larutan
Kegiatan awal (5 menit)
o Salam pembuka
o Memeriksa kehadiran siswa.
o Memeriksa PR sepintas, mencatat siswa yang tidak membuat PR.
Kegiatan Inti (80 menit)
o Membahas PR (Latihan 1.1) (30 menit)
o Membahas tekana uap larutan sesuai dengan LKS 1.3 dalam diskusi kelas.
Kegiatan Akhir (5 menit)
o Menyimpulkan tekanan uaplarutan
o Mrengingatkan siswa untuk mengerjakan soal uji kompetensi.
o Mengingatkan siswa untuk ulangan pada pertemuan berikutnya
Pertemuan Ketiga: (2 jam pelajaran)
Kegiatan awal (5 menit)
o Salam pembuka
o Memeriksa kehadiran siswa.
o Memeriksa PR, mencatat siswa yang tidak mengerjakan.
Kegiatan Inti (80 menit)
o Membahas soal uji kompetensi (10 menit)
o Ulangan 50 menit
o Membahas soal ulangan 10 menit
o Membahas pelajaran berikutnya (10 menit)
Kegiatan Akhir (5 menit)
o Menyampaikan tugas untuk pertemuan berikutnya, yaitu LKS 1.3.
Alat / Bahan / Sumber Belajar :
Buku Kimia; LKS, multimedia.
Penilaian:
PPK Tagihan KIM-3101MP (Lihat kartu Soal)

Sakatiga, Agustus 2009
Mengetahui
Kepala SMA/MA Guru Mata Pelajaran



Drs. Dakir Sokariyo Ismanita, S.T.P
RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN
UNSUR - 4
Mata Pelajaran : Kimia
Kelas / Semester : XII IPA / 2
Standar Kompetensi : 3. Memahami karakteristik unsur-unsur penting, kegunaan dan bahayanya, serta terdapatnya di alam.
Kompetensi dasar : 3.3 Menjelaskan manfaat, dampak dan proses pembuatan unsur- unsur dan senyawanya dalam kehidupan sehari-hari.
Indikator:
1. Menjelaskan manfaat dan dampak unsur-unsur ( seperti gas mulia, halogen, alkali, alkali tanah, aluminium, karbon, silikon, belerang, krom, tembaga, seng, besi, oksigen dan nitrogen ) serta senyawanya dalam kehidupan sehari-hari dan industri.
2. Menjelaskan pembuatan unsur dan senyawanya di laboratorium dan industri ( misalnya H2SO4, N2, Fe, Al, NH3 dan O2)
3. Menentukan komposisi unsur dalam pupuk.
Tujuan: Siswa dapat,
(2) Menyatakan pengertian atom sebagai unit pembangun materi (teori atom dalton).
Materi Ajar :
o Pengenalan ilmu kimia
Metode pendekatan:
o Ceramah
o Diskusi
o Penugasan
Alokasi Waktu
Skenario Pembelajaran
Pertemuan Pertama: (2 jam pelajaran)
Materi ajar:
o Pengertian sifat koligatif
o Kemolalan dan fraksi mol
Kegiatan awal (15 menit)
o Salam pembuka
o Memeriksa kehadiran siswa
o Menyapaikan program semester
o Apersepsi / motivasi (ada pada LKS)
o Motivasi
Kegiatan Inti (70 menit)
o Membahas pengertian sifat koligatif sesuai dengan LKS 1.1.
o Membahas kemolalan dan fraksi mol sesuai dengan LKS 1.2.
Kegiatan Akhir (5 menit)
o Menyimpulkan arti sifat koligatif.
o Memberi tugas untuk pertemuan berikutnya (Mempelajari LKS 1.3)
Pertemuan Kedua: (2 jam pelajaran)
Materi Ajar:
o Tekanan uap larutan
Kegiatan awal (5 menit)
o Salam pembuka
o Memeriksa kehadiran siswa.
o Memeriksa PR sepintas, mencatat siswa yang tidak membuat PR.
Kegiatan Inti (80 menit)
o Membahas PR (Latihan 1.1) (30 menit)
o Membahas tekana uap larutan sesuai dengan LKS 1.3 dalam diskusi kelas.
Kegiatan Akhir (5 menit)
o Menyimpulkan tekanan uaplarutan
o Mrengingatkan siswa untuk mengerjakan soal uji kompetensi.
o Mengingatkan siswa untuk ulangan pada pertemuan berikutnya
Pertemuan Ketiga: (2 jam pelajaran)
Kegiatan awal (5 menit)
o Salam pembuka
o Memeriksa kehadiran siswa.
o Memeriksa PR, mencatat siswa yang tidak mengerjakan.
Kegiatan Inti (80 menit)
o Membahas soal uji kompetensi (10 menit)
o Ulangan 50 menit
o Membahas soal ulangan 10 menit
o Membahas pelajaran berikutnya (10 menit)
Kegiatan Akhir (5 menit)
o Menyampaikan tugas untuk pertemuan berikutnya, yaitu LKS 1.3.
Alat / Bahan / Sumber Belajar :
Buku Kimia; LKS, multimedia.
Penilaian:
PPK Tagihan KIM-3101MP (Lihat kartu Soal)
Sakatiga, Agustus 2009
Mengetahui
Kepala SMA/MA Guru Mata Pelajaran



Drs. Dakir Sokariyo Ismanita, S.T.P
RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN
UNSUR - 5

Mata Pelajaran : Kimia
Kelas / Semester : XII IPA / 2
Standar Kompetensi : 3. Memahami karakteristik unsur-unsur penting, kegunaan dan bahayanya, serta terdapatnya di alam.
Kompetensi dasar : 3.4 Mendeskripsikan unsur-unsur radioaktif dari segi sifat-sifat fisik dan sifat-sifat kimia, kegunaan, dan bahayanya
Indikator:
1. Mengidentifikasi sifat-sifat sinar radioaktif.
2. Menentukan pita kestabilan inti.
3. Menuliskan persamaan reaksi inti.
4. Mendeskripsikan kegunaan unsur-unsur radioaktif.
5. Mendeskripsikan bahaya unsur-unsur radioaktif.
Tujuan:
Siswa dapat,
(3) Menyatakan pengertian atom sebagai unit pembangun materi (teori atom dalton).
Materi Ajar : Pengenalan ilmu kimia
Metode pendekatan:
o Ceramah
o Diskusi
o Penugasan
Alokasi Waktu
Skenario Pembelajaran
Pertemuan Pertama: (2 jam pelajaran)
Materi ajar:
o Pengertian sifat koligatif
o Kemolalan dan fraksi mol
Kegiatan awal (15 menit)
o Salam pembuka
o Memeriksa kehadiran siswa
o Menyapaikan program semester
o Apersepsi / motivasi (ada pada LKS)
o Motivasi
Kegiatan Inti (70 menit)
o Membahas pengertian sifat koligatif sesuai dengan LKS 1.1.
o Membahas kemolalan dan fraksi mol sesuai dengan LKS 1.2.
Kegiatan Akhir (5 menit)
o Menyimpulkan arti sifat koligatif.
o Memberi tugas untuk pertemuan berikutnya (Mempelajari LKS 1.3)
Pertemuan Kedua: (2 jam pelajaran)
Materi Ajar:
o Tekanan uap larutan
Kegiatan awal (5 menit)
o Salam pembuka
o Memeriksa kehadiran siswa.
o Memeriksa PR sepintas, mencatat siswa yang tidak membuat PR.
Kegiatan Inti (80 menit)
o Membahas PR (Latihan 1.1) (30 menit)
o Membahas tekana uap larutan sesuai dengan LKS 1.3 dalam diskusi kelas.
Kegiatan Akhir (5 menit)
o Menyimpulkan tekanan uaplarutan
o Mrengingatkan siswa untuk mengerjakan soal uji kompetensi.
o Mengingatkan siswa untuk ulangan pada pertemuan berikutnya
Pertemuan Ketiga: (2 jam pelajaran)
Kegiatan awal (5 menit)
o Salam pembuka
o Memeriksa kehadiran siswa.
o Memeriksa PR, mencatat siswa yang tidak mengerjakan.
Kegiatan Inti (80 menit)
o Membahas soal uji kompetensi (10 menit)
o Ulangan 50 menit
o Membahas soal ulangan 10 menit
o Membahas pelajaran berikutnya (10 menit)
Kegiatan Akhir (5 menit)
o Menyampaikan tugas untuk pertemuan berikutnya, yaitu LKS 1.3.
Alat / Bahan / Sumber Belajar :
Buku Kimia; LKS, multimedia.
Penilaian:
PPK Tagihan KIM-3101MP (Lihat kartu Soal)
Sakatiga, Agustus 2009
Mengetahui
Kepala SMA/MA Guru Mata Pelajaran



Drs. Dakir Sokariyo Ismanita, S.T.P


RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN

Nama Sekolah : SMA Islam Terpadu Raudhatul Ulum
Mata Pelajaran : Kimia
Kelas / Semester : XII IPA / 2
Standar Kompetensi : 4. Memahami senyawa organik dan reaksinya, benzena dan turunannya, dan makromolekul.
Kompetensi dasar :
4.1. Mendeskripsikan struktur, cara penulisan, tata nama, sifat, kegunaan, dan identifikasi senyawa karbon (halo alkana, alkanol, alkoksi alkana, alkanal, alkanon, alkanoat, dan alkil alkanoat)
4.2. Mendeskripsikan struktur, cara penulisan, tata nama, sifat, dan kegunaan benzena dan turunannya.
4.3. Mendeskripsikan struktur, tata nama, penggolongan, sifat dan kegunaan makromolekul (polimer, karbohidrat, dan protein)
4.4. Mendeskripsikan struktur, tata nama, penggolongan, sifat, dan kegunaan lemak

Indikator:
 Mengidentifikasi gugus fungsi senyawa karbon.
 Menuliskan struktur dan nama senyawa karbon berdasarkan gugus fungsinya.
 Menentukan isomer-isomer senyawa karbon.
 Menjelaskan sifat-sifat fisik senyawa karbon.
 Menjelaskan reaksi identifikasi gugus fungsi senyawa karbon.
 Menuliskan reaksi senyawa karbon
 reaksi oksidasi
 reaksi adisi
 reaksi substitusi
 reaksi eliminasi
 Mendeskripsikan kegunaan senyawa karbon
 Menuliskan struktur dan nama senyawa benzena dan turunannya.
 Menjelaskan reaksi substitusi atom H pada cincin benzena
 Menjelaskan pengertian ortho, meta dan para.
 Mendeskripsikan sifat fisik dan sifat kimia benzena dan turunannya
 Mendeskripsikan kegunaan dan bahaya senyawa benzena dan turunannya dalam kehidupan sehari-hari seperti fenol, anilin, butil hidroksi toluen (BHT), butil hidroksi anisol (BHA), TNT, aspirin, dan zat warna (azo) dan lain-lain
 Mengidentifikasi polimer alam dan polimer sintetik (karet, karbohidrat, protein, plastik)
 Menjelaskan sifat fisik dan sifat kimia polimer
 Menuliskan reaksi pembentukan polimer (adisi dan kondensasi) dari monomernya
 Mendeskripsikan kegunaan polimer dan mewaspadai dampaknya terhadap lingkungan
 Menggolongkan monosakharida menjadi aldosa dan ketosa.
 Menjelaskan reaksi hidrolisis disakharida dan polisakharida dengan bantuan enzim.
 Mengidentifikasi karbohidrat dengan reagen
 Menuliskan rumus struktur asam amino esensial.
 Menentukan gugus peptida pada protein.
 Menuliskan rumus struktur dan nama lemak dan minyak
 Menggolongkan lemak berdasarkan kejenuhan ikatannya
 Mengamati dan menguraikan sifat fisik dan sifat kimia lemak dan minyak
 Mendeskripsikan fungsi dan peran lemak dan minyak dalam kehidupan
Tujuan:
Siswa dapat,
1) Mengidentifikasi gugus fungsi senyawa karbon.
2) Menuliskan struktur dan nama senyawa karbon berdasarkan gugus fungsinya.
3) Menentukan isomer-isomer senyawa karbon.
4) Menjelaskan sifat-sifat fisik senyawa karbon.
5) Menjelaskan reaksi identifikasi gugus fungsi senyawa karbon.
6) Menuliskan reaksi senyawa karbon
 reaksi oksidasi
 reaksi adisi
 reaksi substitusi
 reaksi eliminasi
7) Mendeskripsikan kegunaan senyawa karbon
8) Menuliskan struktur dan nama senyawa benzena dan turunannya.
9) Menjelaskan reaksi substitusi atom H pada cincin benzena
10) Menjelaskan pengertian ortho, meta dan para.
11) Mendeskripsikan sifat fisik dan sifat kimia benzena dan turunannya
12) Mendeskripsikan kegunaan dan bahaya senyawa benzena dan turunannya dalam kehidupan sehari-hari seperti fenol, anilin, butil hidroksi toluen (BHT), butil hidroksi anisol (BHA), TNT, aspirin, dan zat warna (azo) dan lain-lain
13) Mengidentifikasi polimer alam dan polimer sintetik (karet, karbohidrat, protein, plastik)
14) Menjelaskan sifat fisik dan sifat kimia polimer
15) Menuliskan reaksi pembentukan polimer (adisi dan kondensasi) dari monomernya
16) Mendeskripsikan kegunaan polimer dan mewaspadai dampaknya terhadap lingkungan
17) Menggolongkan monosakharida menjadi aldosa dan ketosa.
18) Menjelaskan reaksi hidrolisis disakharida dan polisakharida dengan bantuan enzim.
19) Mengidentifikasi karbohidrat dengan reagen
20) Menuliskan rumus struktur asam amino esensial.
21) Menentukan gugus peptida pada protein.
22) Menuliskan rumus struktur dan nama lemak dan minyak
23) Menggolongkan lemak berdasarkan kejenuhan ikatannya
24) Mengamati dan menguraikan sifat fisik dan sifat kimia lemak dan minyak
25) Mendeskripsikan fungsi dan peran lemak dan minyak dalam kehidupan
Materi Ajar :
 struktur dan tata nama senyawa karbon
 isomer
 Sifat-sifat fisis dan sifat-sifat kimia senyawa karbon
 reaksi senyawa karbon.
 kegunaan senyawa karbon
 Struktur dan tata nama benzena dan turunannya
 reaksi benzena
 sifat fisik dan sifat kimia benzena dan turunannya
 kegunaan dan bahaya benzena dan turunannya.
 polimer
 Karbohidrat
 Protein
 Rumus struktur dan nama lemak
 Penggolongan lemak dan minyak
 Sifat fisik dan sifat kimia lemak dan minyak
 Fungsi dan peran lemak dan minyak
Metode pendekatan:
o Penyampaian informasi
o Diskusi
o Penugasan
Alokasi Waktu
o 40 Jam pelajaran
Skenario Pembelajaran
Pertemuan Pertama:
Kegiatan awal (15 menit)
o Salam pembuka
o Memeriksa kehadiran siswa
o Menyapaikan program semester
o Apersepsi / motivasi (ada pada LKS)
Kegiatan Inti (70 menit)
• Melakukan percobaan identifikasi untuk mengidentifikasi gugus fungsi.
• Membedakan gugus fungsi dan memberi nama senyawa karbon melalui diskusi.
• Latihan memberi nama dari berbagai jenis senyawa.
• Membahas jenis-jenis isomer senyawa karbon melalui diskusi.
• Latihan menentukan terjadinya isomer dan memberikan nama senyawa yang terbentuk.
• Menganalisis data titik didih dan titik leleh senyawa karbon untuk menjelaskan sifat-sifat fisik melalui diskusi.
• Mengkaji reaksi senyawa karbon dalam diskusi kelas
• Mencari informasi dari literatur dan media farmasi tentang kegunaan senyawa karbon secara individu.
• Menentukan struktur dan nama senyawa benzena dan turunannya melalui diskusi.
• Membahas reaksi substitusi atom H pada cincin benzena.
• Mendiskusikan pengertian ortho, meta dan para.
• Mendeskripsikan sifat fisik dan sifat kimia benzena dan turunannya melalui diskusi.
• Melalui diskusi kelas mendeskripsikan kegunaan dan bahaya senyawa benzena dan turunannya dalam kehidupan sehari-hari.
• Mengamati dan menganalisis untuk mengidentifikasi jenis dan sifat polimer sisntetik dan polimer alam dalam kerja kelompok
• Menentukan reaksi polimer berdasarkan asal dan jenis monomer pembentuknya (kopolimer dan homopolimer, polimer adisi dan polimer kondensasi) melalui diskusi.
(Sebagai penerapan dari teori yang dipelajari bagi daerah yang terdapat industri penghasil polimer seperti karet sintetis, serat sintetis dan sebagainya agar memanfaatkan industri tersebut sebagai sumber bahan belajar)

• Menentukan golongan monosakharida menjadi aldosa dan ketosa dalam diskusi kelas
• Menjelaskan reaksi hidrolisis disakharida dan polisakharida dengan bantuan enzim dalam diskusi.
• Merancang dan melakukan percobaan untuk mengidentifikasi karbohidrat dengan berbagai reagen dalam kerja kelompok
• Menentukan rumus struktur asam amino essensial dan gugus peptida pada protein melalui diskusi kelas
• Mendeskripsikan struktur, tata nama, penggolongan, sifat, dan kegunaan lemak melalui diskusi.
Kegiatan Akhir (5 menit)
o Menyimpulkan materi.
o Memberi tugas untuk pertemuan berikutnya (Mempelajari LKS 1.3)
Alat / Bahan / Sumber Belajar :
Buku Kimia; LKS, multimedia.
Penilaian:
B. PPK
Tagihan KIM-3101MP (Lihat kartu Soal)

Sakatiga, Agustus 2009
Mengetahui
Kepala SMA/MA Guru Mata Pelajaran



Drs. Dakir Sokariyo Ismanita, S.T.P

RPP KIMIA SMA KELAS X

Reaksi: 
RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN
(RPP)

Nama Sekolah : SMA Islam Terpadu Raudhatul Ulum
Mata Pelajaran : Kimia
Kelas / Semester : X / 1
Alokasi Waktu : 8 Jam Pelajaran
Standar Kompetensi:
1. Memahami struktur atom, sifat-sifat periodik unsur, dan ikatan kimia
Kompetensi dasar :
1.1. Memahami struktur atom berdasarkan teori atom Bohr,sifat-sifat unsur, massa atom relatif, dan sifat-sifat periodik unsur dalam tabel periodik serta menyadari keteraturannya, melalui pemahaman konfigurasi elektron.
I. Indikator:
 Membandingkan perkembangan tabel periodik unsur untuk mengidentifikasi kelebihan dan kekurangannya.
 Menjelaskan dasar pengelompokan unsur-unsur.
 Menentukan partikel dasar (proton, elektron dan netron)
 Menentukan konfigurasi elektron dan elektron valensi
 Menentukan hubungan konfigurasi elektron dengan letak unsur dalam tabel periodik
 Menentukan massa atom relatif berdasarkan tabel periodik
 Mengklasifikasikan unsur ke dalam isotop, isobar dan isoton
 Mengklasifikasikan unsur ke dalam logam, non logam dan metaloid.
 Menganalisis tabel, grafik untuk menentukan keteraturan jari-jari atom, energi ionisasi, afinitas elektron dan keelektronegatifan
 Menjelaskan perkembangan teori atom untuk menunjukkan kelemahan dan kelebihan masing-masing teori atom berdasarkan data percobaan.
II. Tujuan:
Siswa dapat,
(1) Menyatakan pengertian atom sebagai unit pembangun materi (teori atom dalton).
(2) Menyatakan dasar teori dari teori atom Dalton, Thomson, Rutherford, Niels Bohr dan mekanika kuantum.
(3) Menyatakan ide pokok dalam teori atom Dalton, Thomson, Rutherford, Niels Bohr dan Mekanika kuantum.
(4) Menyatakan kelemahan teori atom Dalton, Thomson, Rutherford, dan Niels Bohr.
(5) Menyebutkan partikel dasar dan sifat-sifatnya.
(6) Mengklasifikasikan atom ke dalam isotop, isobar dan isoton.
(7) Menentukan massa atom relatif berdasarkan tabel periodik unsur.
(8) Menentukan massa atom relatif berdasarkan kelimpahan isotopnya.
(9) Menentukan massa molekul relatif berdasarkan data massa atom relatif.
(10) Menentukan konfigurasi elektron unsur berdasarkan nomor atomnya.
(11) Menentukan elektron valensi.
III. Materi Ajar :
o Pengenalan ilmu kimia
o Atom sebagai partikel dasar materi (Teori atom Dalton)
o Perkembangan Teori Atom
o Komposisi atom dan Ion (Nomor atom, Nomor Massa, Isotop, Isobar dan Isoton)
o Massa atom relatif
o Massa molekul relatif
o Konfigurasi elektron dan elektron valensi
IV. Metode pendekatan:
o Ceramah
o Diskusi
o Penugasan
V. Alokasi Waktu
VI. Skenario Pembelajaran
Pertemuan Pertama: (1 jam pelajaran)
Kegiatan awal
o Salam pembuka
o Perkenalan
Kegiatan Inti
o Pengenalan Kimia
Kegiatan Akhir
o Menyimpulkan pokok kajian dalam ilmu kimia
o Menyimpulkan manfaat belajar mimia
o Memberi tugas untuk pertemuan berikutnya (Mempelajari LKS 1.1)
Pertemuan Kedua: (1 jam pelajaran)
Kegiatan awal (5-10 menit)
o Salam pembuka
o Memeriksa kehadiran siswa.
o Memeriksa sepintas apakah PR, apakah siswa mengerjakannya atau tidak.
o Apersepsi:
Diskusi singkat tentang partikel materi
Apakah yang dimaksud dengan partikel materi?
Apakah partikel dari
o besi?
o air?
o Motivasi
Dengan memahami partikel materi kita akan dapat memahami perbedaan antara materi yang satu dari yang lainnya.
Kegiatan Inti (30 menit)
o Membahas LKS 1.1 (yang telah ditugaskan pada pertemuan sebelumnya) dalam diskusi kelas.
Kegiatan Akhir (5 menit)
o Menyimpulkan inti pembahasan/diskusi
Pertemuan Ketiga: (3 jam pelajaran)
Kegiatan awal (5-10 menit)
o Salam pembuka
o Memeriksa kehadiran siswa.
o Memeriksa sepintas apakah PR, apakah siswa mengerjakannya atau tidak.
o Apersepsi:
Diskusi singkat tentang partikel dasar:
Apa yang dimaksud dengan partikel sub atom?
Bagaimana partikel tersebut ditemukan?
Apakah teori atom Dalton masih dapat dipertahankan?
Bagaimana perkembangan teori atom?
Motivasi:
Dengan mempelajari penemuan partikel dasar, kita terlatih cara berpikir ilmiah yang berazaskan hubungan sebab-akibat. Rasa ingin tahu merupakan sumber dari segala pengetahuan. Jangan takut berbuat salah (para ahli pun melakukan kesalahan, tetapi melalui kesalahan yang merekan lakukan justru merupakan langkah pengembangan ilmu pengetahuan).
Kegiatan Inti.
1) Merangkum sifat-sifat partikel dasar
2) Menyimpulakn perbedaan antar atom unsur.
3) Membahas penemuan elektron (percobaan-percobaan dengan tabung sinar katode)
4) Menampilkan simulasi percobaan tets minyak Millikan
5) Menyimpulkan model atom Thomson.
6) Menampilkan simulasi percobaan Rutherford.
7) Menyimpulkan teori atom Ruthherford.
8) Membahas kelemahan model atom Rutherford.
9) Membahas teori atom Bohr.
10) Membahas kelemahan teori Bohr
11) Menyimpulkan teori atom mekanika kuantum (Menampilkan gambaran orbital).
12) Menyimpulkan perkembangan teori atom.
Pertemuan Keempat: (1 jam pelajaran)
Kegiatan awal (5 menit)
o Salam pembuka
o Memeriksa kehadiran siswa.
o Memeriksa sepintas apakah PR, apakah siswa mengerjakannya atau tidak.
o Apersepsi:
Apakah penyusun inti atom?
o Motivasi:
Pengetahuan tentang komposisi atom memberi pemahaman yang lebih baik tentang perbedaan atara atom unrsur.
Kegiatan Inti (35 menit)
1) Meminta seorang anak menjelaskan penemuan partikel penyusun inti atom.
2) Mebahas pengertian Nomor ato dan Nomor Massa
3) Latihan untuk menentukan komposisi atom dan ion
Kegiatan Akhir (5 menit)
o Menyimpulkan partikel penyusun inti atom
o Menyimpulkan pengertian isotop, isobar dan isoton.
o Memberi tugas untuk pertemuan berikutnya
Pertemuan Kelima: (1 jam pelajaran)
Kegiatan awal (5 menit)
o Salam pembuka
o Memeriksa kehadiran siswa.
o Memeriksa sepintas apakah PR, apakah siswa mengerjakannya atau tidak.
Kegiatan Inti (35 menit)
1) Menjelaskan dengan contoh pengertian massa relatif dan massa aboslut.
2) Mebahas pengertian massa atom relatif
3) Menentukan massa atom relatif berdasarkan tabel periodik unsur.
4) Menentukan massa atom relatif berdasarkan kelimpahan isotopnya.
5) Latihan untuk menentukan massa atomrelatif melalui kelimpahan isotop.
6) Latihan menentukan massa molekul relatif
Kegiatan Akhir (5 menit)
o Menyimpulkan pengertian massa atom relatif dan massa molekul relatif.
o Memberi tugas untuk pertemuan berikutnya
Pertemuan Keenam: (1 jam pelajaran)
Kegiatan awal (5 menit)
o Salam pembuka
o Memeriksa kehadiran siswa.
o Memeriksa sepintas apakah PR, apakah siswa mengerjakannya atau tidak.
Kegiatan Inti (35 menit)
 Menjelaskan pengertian konfigurasi elektron.
 Mebahas penulisan konfigurasi elektron.
 Membahas pengertian elektron valensi.
 Latihan untuk menentukan konfigurasi elektron dan elektron valensi.
 Membahas beberapa soal dari uji komptensi (ssuai dengan yang ditanyakan siswa)
Kegiatan Akhir (5 menit)
o Menyimpulkan pengertian konfigurasi elekltron dan elektron valensi.
o Mengingatkan siswa untuk ulangan harian pada pertemuan berikutnya.
o Meminta siswa untuk berlatih soal-soal tambahan dari buku paket.
Pertemuan Ketujuh: (1 jam pelajaran)
Ulangan harian (soal dapat dilihat pada kartu soal).
VI. Alat / Bahan / Sumber Belajar :
Buku Kimia; LKS, multimedia.
VII. Penilaian:
A. PPK
B. Responsi

Sakatiga, Agustus 2009
Mengetahui
Kepala SMA/MA Guru Mata Pelajaran



Drs. Dakir Sokariyo Ismanita, S.T.P



RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN
(RPP)

Nama Sekolah : SMA Islam Terpadu Raudhatul Ulum
Mata Pelajaran : Kimia
Kelas / Semester : X / 1
Alokasi Waktu : 8 Jam Pelajaran
Standar Kompetensi:
1. Memahami struktur atom, sifat-sifat periodik unsur, dan ikatan kimia
Kompetensi dasar :
1.1. Memahami struktur atom berdasarkan teori atom Bohr,sifat-sifat unsur, massa atom relatif, dan sifat-sifat periodik unsur dalam tabel periodik serta menyadari keteraturannya, melalui pemahaman konfigurasi elektron.

I. Indikator:
(1) Mendeskripsikan struktur sistem periodik unsur.
(2) Membandingkan perkembangan tabel periodik unsur untuk mengidentifikasi kelebihan dan kekurangannya.
(3) Menentukan letak unsur dalam sistem periodik berdasarkan konfigurasi elektron, atau sebaliknya.
(4) Menganalisis tabel atau grafik untuk menentukan keteraturan jari-jari atom, energi ionisasi, afinitas elektron dan keelektronegatifan.
(5) Mengklasifikasikan unsur ke dalam logam, non logam dan metaloid.
II. Tujuan:
Siswa dapat,
1. Menggambar kerangka sistem periodik.
2. Menentukan nomor periode dan golongan dalam sistem periodik modern.
3. Menuliskan unsur-unsur golongan alkali, alkali tanah, halogen, gas mulia, periode-2 dan periode-3.
4. Menyatakan ide pokok dalam tride Dobereiner, oktaf Newlands, sistem periodik Mendeleev dan sistem periodik Moseley.
5. Menyatakan kelemahan gagasan Dobereiner, Newlands dan Mendeleev.
6. Menentukan letak unsur dalam sistem periodik berdasarkan konfigurasi elektron atau sebaliknya.
7. Menyebutkan arti jari-jari atom, energi ionisasi, afinitas elektron, dan keelektronegatifan.
8. Menyimpulkan kecenderungan jari-jari atom, energi ionisasi, afinitas elektron dan keelektronegatifan dalam periode dan golongan berdasarkan data atau grafik.
9. Menyimpulkan sifat-sifat logam, non logam dan metaloid.
10. Mengklasifikasikan unsur ke dalam logam, non logam dan metaloid, berdasarkan konfigurasi elektron/letak unsur dalam sistem periodik.
III. Materi Ajar :
Sistem Periodik Unsur
o Struktur sistem periodik modern
o Hubungan sistem periodik dengan konfigurasi elektron.
o Perkembangan dasar pengelompokan unsur
o Sifat-sifat periodik unsur (jari-jari atom, energi ionisasi, afinitas elektron dan keelektronegatifan).
o Sifat-sifat unsur dalam sistem peruiodik (khususnya logam dan non logam)
IV. Metode pendekatan:
o Ceramah / penyampaian informasi.
o Diskusi
o Penugasan
V. Skenario Pembelajaran

Pertemuan Pertama: (1 jam pelajaran).

Materi : Mengenal tabel periodik unsur.
Kegiatan awal (5 menit)
o Salam pembuka
o Appersepsi:
Sebelum pengetahuan tentang struktur atom, Medeleev, seorang ahli kimia dari Rusia, yaitu pada tahun 1869, telah berhasil menyusun suatu daftar unsur-unsur yang boleh dikatakan sama dengan tabel periodik unsur modern. Namun demikian, Mendeleev tidak dapat menjelaskan keperiodikan sifat-sifat unsur tersebut. Kini, setelah pengetahuan tntang struktur atom, kta dapat menjelaskan sifat-sifat unsur tersebut.
o Motivasi:
Tabel periodik unsur banyak manfaatnya dalam meMpelajari sifat-sifat unsur. Oleh karena itu sangat penting untuk mengetahui letak unsur dalam sistem periodik.
Kegiatan Inti
o Diskusi / membahas tabel periodik unsur sesuai dengan LKS 2.1.
Kegiatan Akhir
o Menyimpulkan makna tabel periodik
o Memberi tugas untuk pertemuan berikutnya (Mempelajari LKS 2.2 dan LKS 2.3)
Pertemuan Kedua: (2 jam pelajaran)
Materi: Sistem periodik dan konfigurasi elektron
Perkembangan dasar pengelompokan unsur
Kegiatan awal (5 menit)
o Salam pembuka
o Memeriksa kehadiran siswa.
o Memeriksa sepintas PR, apakah siswa mengerjakannya atau tidak.
Kegiatan Inti (80 menit)
o Membahas LKS 2.2 (yang telah ditugaskan pada pertemuan sebelumnya) dalam diskusi kelas.
o Membahas LKS 2.3 (yang telah ditugaskan pada pertemuan sebelumnya) dalam diskusi kelas. ATAU
o Presentasi kelompok tentang LKS 2.3.
Kegiatan Akhir (5 menit)
o Menyimpulkan inti pembahasan/diskusi
o Memberi tugas untuk pertemuan berikutnya (Mengerjakan LKS 2.4)
Pertemuan Ketiga: (3 jam pelajaran)
Materi: Sifat-sifat periodik unsur
Kegiatan awal (5 menit)
o Salam pembuka
o Memeriksa kehadiran siswa.
o Memeriksa sepintas PR, apakah siswa mengerjakannya atau tidak.
Kegiatan Inti.
Membahas LKS 2.4 melalui diskusi kelas.
Jika ada sisa waktu digunakan untuk latihan soal (uji kompetensi)
Pertemuan Keempat: (1 jam pelajaran)
Ulangan harian (soal dapat dilihat pada kartu soal).
VIII. Alat / Bahan / Sumber Belajar :
Buku Kimia; LKS, multimedia.
IX. Penilaian:
A. PPK
B. Responsi

Sakatiga, Agustus 2009
Mengetahui
Kepala SMA/MA Guru Mata Pelajaran



Drs. Dakir Sokariyo Ismanita, S.T.P


























RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN
(RPP)

Nama Sekolah : SMA Islam Terpadu Raudhatul Ulum
Mata Pelajaran : Kimia
Kelas / Semester : X / 1
Alokasi Waktu : 6 Jam Pelajaran
Standar Kompetensi:
1. Memahami struktur atom, sifat-sifat periodik unsur, dan ikatan kimia
Kompetensi Dasar :
1.2. Membandingkan proses pembentukan ikatan ion, ikatan kovalen,ikatan kovalen koordinat dan ikatan logam, serta hubungannnya dengan sifat fisika senyawa yang terbentuk.
I. Indikator:
(1) Menjelaskan kecenderungan suatu unsur untuk mencapai kestabilannya.
(2) Menggambarkan lambang Lewis unsur gas mulia (duplet dan oktet) dan unsur bukan gas mulia.
(3) Menjelaskan proses terbentuknya ikatan ion
(4) Menjelaskan proses terbentuknya ikatan kovalen tunggal, rangkap dan rangkap tiga.
(5) Menjelaskan proses terbentuknya ikatan kovalen koordinasi.
II. Tujuan:
Siswa dapat,
(1) Menjelaskan kecenderungan suatu unsur untuk mencapai kestabilannya.
(2) Menggambarkan lambang Lewis unsur gas mulia (duplet dan oktet) dan unsur bukan gas mulia.
(3) Menjelaskan proses terbentuknya ikatan ion
(4) Menjelaskan proses terbentuknya ikatan kovalen tunggal, rangkap dan rangkap tiga.
(5) Menjelaskan proses terbentuknya ikatan kovalen koordinasi.
III. Materi Ajar :
Ikatan Kimia
o Aturan oktet
o Lambang Lewis
o Ikatan ion
o Ikatan kovalen (tunggal, rangkap dan rangkap tiga)
o Ikatan kovalen koordinasi.
IV. Metode pendekatan:
o Ceramah / penyampaian informasi.
o Diskusi
o Penugasan
V. Alokasi waktu
o 4 Jam Pelajaran
VI. Skenario Pembelajaran
Pertemuan Pertama: (1 jam pelajaran).
Materi :
o Aturan oktet,
o Lambang Lewis.
Kegiatan awal (5 menit)
o Salam pembuka
o Appersepsi:
Pada pelajaran sebelumnya kamu sudah mengetahui bahwa atom-atom dapat bergabung membentuk molekul atau ion. Bagaimanakah hal itu terjadi? Menapa rumus kimia air adalah H2O? (satu atom O mengiat 2 atom H, dan rumus kimia garam garam adalah NaCl (satu atom Na bergabung dengan 1 atom Cl)?
o Motivasi:
Setelah mempelajari Bab ini, kamu akan memahami mengapa dan bagaimana atom-atom membentuk ikatan. Selain itu kamu juga akan memahami berbagai macam sifat zat, misalnya, mengapa partikel air berupa molekul sedangkan partikel garam berupa ion.
Kegiatan Inti
o Diskusi kelas / membahas peranan elektron pada pembentukan ikatan kimia dan lambang Lewis sesuai dengan LKS 3.1.
Kegiatan Akhir
o Menyimpulkan makna tabel periodik
o Memberi tugas untuk pertemuan berikutnya
Pertemuan Kedua: (2 jam pelajaran)
Materi:
o Ikatan Ion,
o Ikatan kovalen
o Ikatan kovalen kordinasi
Kegiatan awal (5 menit)
o Salam pembuka
o Memeriksa kehadiran siswa.
o Memeriksa sepintas PR, apakah siswa mengerjakannya atau tidak.
Kegiatan Inti (80 menit)
o Membahas LKS 3.2 (yang telah ditugaskan pada pertemuan sebelumnya) dalam diskusi kelas.
o Membahas LKS 3.3 (yang telah ditugaskan pada pertemuan sebelumnya) dalam diskusi kelas.
Kegiatan Akhir (5 menit)
o Menyimpulkan pembentukan ikatan kovalen, ikatan ion dan ikatan kovalen kordinasi.
o Menginformasikan tes blok pada pertemuan berikutnya
Pertemuan Keempat: (1 jam pelajaran)
o Ulangan harian 30 menit (soal dapat dilihat pada kartu soal).
o Membahas soal 10 menit.
o Sisa waktu untuk persiapan dan pemberian tugas berikutnya.
X. Alat / Bahan / Sumber Belajar :
Buku Kimia; LKS, multimedia.
XI. Penilaian:
A. PPK.
B. Responsi

Sakatiga, Agustus 2009
Mengetahui
Kepala SMA/MA Guru Mata Pelajaran



Drs. Dakir Sokariyo Ismanita, S.T.P













RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN
(RPP)

Nama Sekolah : SMA Islam Terpadu Raudhatul Ulum
Mata Pelajaran : Kimia
Kelas / Semester : X / 1
Alokasi Waktu : 6 Jam Pelajaran

Standar Kompetensi:
1. Memahami struktur atom, sifat-sifat periodik unsur, dan ikatan kimia
Kompetensi Dasar :
1.2. Membandingkan proses pembentukan ikatan ion, ikatan kovalen,ikatan kovalen koordinat dan ikatan logam, serta hubungannnya dengan sifat fisika senyawa yang terbentuk.

I. Indikator:
1. Menyelidiki kepolaran dari beberapa senyawa dan menghubungkannya dengan keelektronegatifan unsur-unsur melalui percobaan
2. Mendeskripsikan proses pembentukan ikatan logam dan hubungannnya dengan sifat fisik logam
3. Menghubungkan sifat fisis materi dan hubungannnya dengan jenis ikatan kimianya.
II. Tujuan:
Siswa dapat,
(6) Menjelaskan proses terbentuknya ikatan kovalen koordinasi
(7) Menyelidiki kepolaran dari beberapa senyawa dan menghubungkannya dengan kelektronegatifan unsur-unsur melalui percobaan
(8) Mendeskripsikan proses pembentukan ikatan logam dan hubungannnya dengan sifat fisik logam
(9) Menghubungkan sifat fisis materi dan hubungannnya dengan jenis ikatan kimianya.
III. Materi Ajar :
Ikatan Kimia
o Kepolaran senyawa
o Ikatan logam
IV. Metode pendekatan:
o Ceramah / penyampaian informasi.
o Diskusi
o Penugasan
o Praktik/demonstrasi
V. Alokasi waktu
o 3 Jam pelajaran
VI. Skenario Pembelajaran
Pertemuan Pertama: (2 jam pelajaran).
Materi : .
o Ikatan kovalen polar dan non polar
o Ikatan logam
Kegiatan awal (5 menit)
o Salam pembuka
o Memeriksa kehadiran siswa
o Memeriksa apakah PR dikerjakan atau tidak (mencatat siswa yang tidak mengerjakan tugas)
Kegiatan Inti
o Melakukan percobaan tentang kepolaran senyawa
o Diskusi kelas tentang ikatan logam
o Dikusi kelas tentang kaitan sifat-sifat senyawa dengan jenis ikatan kimianya.
Kegiatan Akhir
o Menyimpulkan makna tabel periodik
o Menginformasikan ulangan pada pertemuan berikutnya.
Pertemuan Kedua: (1 jam pelajaran)
Kegiatan awal (5 menit)
o Salam pembuka
o Memeriksa kehadiran siswa
Kegiatan Inti
o Ulangan harian (30 menit)
Kegiatan Akhir
o Memberi tugas untuk pertemuan berikutnya, yaitu LKS 4.1.
XII. Alat / Bahan / Sumber Belajar :
Buku Kimia; LKS, Laboratorium, multimedia.
XIII. Penilaian:
A. PPK
B. Praktik
C. Sikap/minat

Sakatiga, Agustus 2009
Mengetahui
Kepala SMA/MA Guru Mata Pelajaran



Drs. Dakir Sokariyo Ismanita, S.T.P

































RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN
(RPP)

Nama Sekolah : SMA Islam Terpadu Raudhatul Ulum
Mata Pelajaran : Kimia
Kelas / Semester : X / 1
Alokasi Waktu : 2 Jam Pelajaran
Standar Kompetensi :
2. Memahami hukum-hukum dasar kimia dan penerapannya dalam perhitungan kimia (Stoikiometri)
Kompetensi dasar :
2.1. Mendeskripsikan tata nama senyawa anorganik dan senyawa organik sederhana serta persamaan reaksinya.
I. Indikator:
1. Menuliskan nama senyawa biner
2. Menuliskan nama senyawa poliatomik
3. Menuliskan nama senyawa organik sederhana
4. Menyetarakan persamaan reaksi sedewrhanadengan diberikan nama-nama zat yang terlibat dalam reaksi atau sebaliknya.
II. Tujuan:
Siswa dapat,
(1) Menuliskan nama senyawa biner
(2) Menuliskan nama senyawa poliatomik
(3) Menuliskan nama senyawa organik sederhana
(4) Menyetarakan persamaan reaksi sedewrhanadengan diberikan nama-nama zat yang terlibat dalam reaksi atau sebaliknya.
III. Materi Ajar :
Stoikiometri-1
o Tatan nama senyawa biner
o Tata nama senyawa poliatomik
o Tata nama senyawa organik sederhana
o Penulisan dan penyetaraan persamaan reaksi
IV. Metode pendekatan:
o Ceramah / penyampaian informasi.
o Diskusi
o Penugasan


V. Alokasi waktu
5 Jam pelajaran
VI. Skenario Pembelajaran
Pertemuan Pertama: (2 jam pelajaran).
Materi : Tata nama senyawa
Kegiatan awal (5 menit)
o Salam pembuka
o Memeriksa kehadiran siswa
o Mencatat siswa yang tidak mengerjkakan PR.
o Appersepsi / Motivasi.
Kita sudah mengetahui bahwa jumlah senyawa jauh lebih banyak daripada jumlah unsur. Setiap senyawa tersebut perlu mempunyai nama spesifik dan sama di seluruh dunia. Oleh karena itu diperlukan cara bersistem untuk pemberian nama senyawa. Pada kegiatan ini kamu akan mempelajari cara pemberian nama sederhana, baik senyawaanorganik, mauoun senyawa organik.
Pemberian nama senyawa dikaitkan dengan jenis ikatan kimianya dan keelektronegatifan relatif di antara unsur-unsur penyusunnya. Apakah kamu masih ingat tentang ikatan kimia dan keelektronegatifan? Jika sudah lupa silahkan mengingat kembali sebelum memulai kegiatan ini.
Kegiatan Inti
o Diskusi / membahas tata nama senyawa sesuai dengan LKS 5.1.
Kegiatan Akhir
o Menyimpulkan tata nama senyawa.
o Memberi tugas untuk pertemuan berikutnya (Mempelajari LKS 5.2)
Pertemuan Kedua: (2 jam pelajaran)
Materi: Persamaan reaksi
Kegiatan awal (5 menit)
o Salam pembuka
o Memeriksa kehadiran siswa.
o Memeriksa sepintas PR, apakah siswa mengerjakannya atau tidak.
Kegiatan Inti (80 menit)
o Membahas LKS 5.2 (yang telah ditugaskan pada pertemuan sebelumnya) dalam diskusi kelas.
Kegiatan Akhir (5 menit)
o Menyimpulkan cara penyulisan dan penyetaraan persamaan reaksi.
o Mengingatkan siswa untuk ulangan pada pertemuan berikutnya.
Pertemuan Ketiga: (1 jam pelajaran)
Materi: Ulanga harian
Kegiatan awal (3 menit)
o Salam pembuka
o Memeriksa kehadiran siswa.
Kegiatan Inti (40 menit)
o Ulangan
Kegiatan akhir (2 menit)
o Memberi tuga suntuk pertemuan berikutnya, yaitu LKS 6.3.
Alat / Bahan / Sumber Belajar
Buku Kimia; LKS, multimedia.
Penilaian: PPK, Responsi


Sakatiga, Agustus 2009
Mengetahui
Kepala SMA/MA Guru Mata Pelajaran



Drs. Dakir Sokariyo Ismanita, S.T.P



















RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN
(RPP)

Nama Sekolah : SMA Islam Terpadu Raudhatul Ulum
Mata Pelajaran : Kimia
Kelas / Semester : X / 1
Alokasi Waktu : 2 Jam Pelajaran
Standar Kompetensi :
2. Memahami hukum-hukum dasar kimia dan penerapannya dalam perhitungan kimia (Stoikiometri)
Kompetensi dasar :
2.1. Mendeskripsikan tata nama senyawa anorganik dan senyawa organik sederhana serta persamaan reaksinya.
I. Indikator:
(6) Membuktikan hukum lavoisier melalui percobaan
(7) Membuktikan hukum Proust melalui percobaan
(8) Menganalsis senyawa untuk membuktikan berlakunya hukum kelipatan perbandingan (Hukum Dalton)
(9) Menggunakan data percobaan untuk membuktikan hukum perbandingan volum (Hukum gay Lussac)
(10) Menggunakan data percobaan untuk membuktikan hukum Avogadro.
II. Tujuan:
Siswa dapat,
(10) Membuktikan berlakunya hukum Lavoisier.
(11) Membuktikan berlakunya hukum Proust.
(12) Menganalisis data untuk membuktikan berlakunya hukum Dalton.
(13) Menggunakan data untuk membuktikan berlakuknya hukum Gay Lussac.
(14) Menggunakan data untuk membuktikan berlakunya hukum Avogadro.
III. Materi Ajar :
Hukum-hukum dasar kimia
o Hukum Lavoisier
o Hukum Proust
o Hukum Dalton
o Hukum Gay Lussa
o Hukum Avogadro
IV. Metode pendekatan:
o Ceramah / penyampaian informasi.
o Praktik
o Diskusi
o Penugasan
V. Alokasi waktu
4 Jam pelajaran
VI. Skenario Pembelajaran
Pertemuan Pertama: (2 jam pelajaran).
Materi : Hukum Lavoisier dan hukum Proust dan hukum Dalton.
Kegiatan awal (5 menit)
o Salam pembuka
o Appersepsi:
Kegiatan Inti
o Diskusi / membahas hukum Lavoisier, hukum Proust dan hukum Dalton, sesuai dengan LKS 5.3 yang telah ditugaskan sebelumnya.
o Melakukan percobaan untuk membuktikan hukum Lavoisier.
Kegiatan Akhir
o Menyimpulkan hukum Lavoisier, hukum Proust dan hukum Dalton.
o Memberi tugas untuk pertemuan berikutnya (Mempelajari LKS 5.4)
Pertemuan Kedua: (2 jam pelajaran)
Materi: Hukum Gay Lussack dan hukum Avogadro.
Kegiatan awal (5 menit)
o Salam pembuka
o Memeriksa kehadiran siswa.
o Memeriksa sepintas PR, apakah siswa mengerjakannya atau tidak.
Kegiatan Inti (80 menit)
o Membahas LKS 2.2 (yang telah ditugaskan pada pertemuan sebelumnya) dalam diskusi kelas.
o Membahas LKS 2.3 (yang telah ditugaskan pada pertemuan sebelumnya) dalam diskusi kelas. ATAU
o Presentasi kelompok tentang LKS 2.3.
Kegiatan Akhir (5 menit)
o Menyimpulkan inti pembahasan/diskusi
o Memberi tugas untuk pertemuan berikutnya (Mengerjakan LKS 2.4)
Pertemuan Ketiga: (3 jam pelajaran)
Materi: Sifat-sifat periodik unsur
Kegiatan awal (5 menit)
o Salam pembuka
o Memeriksa kehadiran siswa.
o Memeriksa sepintas PR, apakah siswa mengerjakannya atau tidak.
Kegiatan Inti.
Membahas LKS 2.4 melalui diskusi kelas.
Jika ada sisa waktu digunakan untuk latihan soal (uji kompetensi)
Pertemuan Keempat: (1 jam pelajaran)
Ulangan harian (soal dapat dilihat pada kartu soal).
Alat / Bahan / Sumber Belajar : Buku Kimia; LKS, multimedia.
Penilaian: PPK, Responsi

Sakatiga, Agustus 2009
Mengetahui
Kepala SMA/MA Guru Mata Pelajaran



Drs. Dakir Sokariyo Ismanita, S.T.P






















RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN
(RPP)

Nama Sekolah : SMA Islam Terpadu Raudhatul Ulum
Mata Pelajaran : Kimia
Kelas / Semester : X / 1
Alokasi Waktu : 2 Jam Pelajaran
Standar Kompetensi :
2. Memahami hukum-hukum dasar kimia dan penerapannya dalam perhitungan kimia (Stoikiometri)
Kompetensi dasar :
2.2 Membuktikan dan mengkomunikasikan berlakunya hukum- hukum dasar kimiamelalui percobaan serta menerapkan konsep mol dalam menyelesaikan perhitungan kimia.

I. Indikator:
1. Mengkonversikan jumlah mol dengan jumlah partikel , massa dan volum zat
2. Menentukan kadar zat dalam senyawa
3. Menentukan rumus empiris dan rumus molekul
II. Tujuan:
Siswa dapat,
 Menjelaskan kecenderungan suatu unsur untuk mencapai kestabilannya.
III. Materi Ajar :
Ikatan Kimia
o Struktur sistem periodik modern
IV. Metode pendekatan:
o Ceramah / penyampaian informasi.
o Diskusi
o Penugasan
V. Skenario Pembelajaran

Pertemuan Pertama: (1 jam pelajaran).
Materi : Mengenal tabel periodik unsur.
Kegiatan awal (5 menit)
o Salam pembuka
o Appersepsi:
Sebelum pengetahuan tentang struktur atom, Medeleev, seorang ahli kimia dari Rusia, yaitu pada tahun 1869, telah berhasil menyusun suatu daftar unsur-unsur yang boleh dikatakan sama dengan tabel periodik unsur modern. Namun demikian, Mendeleev tidak dapat menjelaskan keperiodikan sifat-sifat unsur tersebut. Kini, setelah pengetahuan tntang struktur atom, kta dapat menjelaskan sifat-sifat unsur tersebut.
o Motivasi:
Tabel periodik unsur banyak manfaatnya dalam meMpelajari sifat-sifat unsur. Oleh karena itu sangat penting untuk mengetahui letak unsur dalam sistem periodik.
Kegiatan Inti
o Diskusi / membahas tabel periodik unsur sesuai dengan LKS 2.1.
Kegiatan Akhir
 Menyimpulkan makna tabel periodik
 Memberi tugas untuk pertemuan berikutnya (Mempelajari LKS 2.2 dan LKS 2.3)
Pertemuan Kedua: (2 jam pelajaran)
Materi: Sistem periodik dan konfigurasi elektron
Perkembangan dasar pengelompokan unsur
Kegiatan awal (5 menit)
 Salam pembuka
 Memeriksa kehadiran siswa.
 Memeriksa sepintas PR, apakah siswa mengerjakannya atau tidak.
Kegiatan Inti (80 menit)
 Membahas LKS 2.2 (yang telah ditugaskan pada pertemuan sebelumnya) dalam diskusi kelas.
 Membahas LKS 2.3 (yang telah ditugaskan pada pertemuan sebelumnya) dalam diskusi kelas. ATAU
 Presentasi kelompok tentang LKS 2.3.
Kegiatan Akhir (5 menit)
o Menyimpulkan inti pembahasan/diskusi
o Memberi tugas untuk pertemuan berikutnya (Mengerjakan LKS 2.4)
Pertemuan Ketiga: (3 jam pelajaran)
Materi: Sifat-sifat periodik unsur
Kegiatan awal (5 menit)
 Salam pembuka
 Memeriksa kehadiran siswa.
 Memeriksa sepintas PR, apakah siswa mengerjakannya atau tidak.

Kegiatan Inti.
Membahas LKS 2.4 melalui diskusi kelas.
Jika ada sisa waktu digunakan untuk latihan soal (uji kompetensi)
Pertemuan Keempat: (1 jam pelajaran)
Ulangan harian (soal dapat dilihat pada kartu soal).
Alat / Bahan / Sumber Belajar : Buku Kimia; LKS, multimedia.
Penilaian: PPK, Responsi

Sakatiga, Agustus 2009
Mengetahui
Kepala SMA/MA Guru Mata Pelajaran



Drs. Dakir Sokariyo Ismanita, S.T.P



RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN
(RPP)

Nama Sekolah : SMA Islam Terpadu Raudhatul Ulum
Mata Pelajaran : Kimia
Kelas / Semester : X / 1
Alokasi Waktu : 2 Jam Pelajaran
Standar Kompetensi :
2. Memahami hukum-hukum dasar kimia dan penerapannya dalam perhitungan kimia (Stoikiometri)
Kompetensi dasar :
2.2 Membuktikan dan mengkomunikasikan berlakunya hukum- hukum dasar kimiamelalui percobaan serta menerapkan konsep mol dalam menyelesaikan perhitungan kimia.

I. Indikator:
(11) Menentukan banyak zat pereaksi atau hasil reaksi
(12) Menentukan pereaksi pembatas dalam suatu reaksi
(13) Menentukan rumus hidrat
II. Tujuan:
Siswa dapat,
(15) Menjelaskan kecenderungan suatu unsur untuk mencapai kestabilannya.
III. Materi Ajar :
Ikatan Kimia
o Struktur sistem periodik modern
IV. Metode pendekatan:
o Ceramah / penyampaian informasi.
o Diskusi
o Penugasan
V. Skenario Pembelajaran
Pertemuan Pertama: (1 jam pelajaran).
Materi : Mengenal tabel periodik unsur.
Kegiatan awal (5 menit)
o Salam pembuka
o Appersepsi:
Sebelum pengetahuan tentang struktur atom, Medeleev, seorang ahli kimia dari Rusia, yaitu pada tahun 1869, telah berhasil menyusun suatu daftar unsur-unsur yang boleh dikatakan sama dengan tabel periodik unsur modern. Namun demikian, Mendeleev tidak dapat menjelaskan keperiodikan sifat-sifat unsur tersebut. Kini, setelah pengetahuan tntang struktur atom, kta dapat menjelaskan sifat-sifat unsur tersebut.
o Motivasi:
Tabel periodik unsur banyak manfaatnya dalam meMpelajari sifat-sifat unsur. Oleh karena itu sangat penting untuk mengetahui letak unsur dalam sistem periodik.
Kegiatan Inti
o Diskusi / membahas tabel periodik unsur sesuai dengan LKS 2.1.
Kegiatan Akhir
o Menyimpulkan makna tabel periodik
o Memberi tugas untuk pertemuan berikutnya (Mempelajari LKS 2.2 dan LKS 2.3)
Pertemuan Kedua: (2 jam pelajaran)
Materi: Sistem periodik dan konfigurasi elektron
Perkembangan dasar pengelompokan unsur
Kegiatan awal (5 menit)
o Salam pembuka
o Memeriksa kehadiran siswa.
o Memeriksa sepintas PR, apakah siswa mengerjakannya atau tidak.
Kegiatan Inti (80 menit)
o Membahas LKS 2.2 (yang telah ditugaskan pada pertemuan sebelumnya) dalam diskusi kelas.
o Membahas LKS 2.3 (yang telah ditugaskan pada pertemuan sebelumnya) dalam diskusi kelas. ATAU
o Presentasi kelompok tentang LKS 2.3.
Kegiatan Akhir (5 menit)
o Menyimpulkan inti pembahasan/diskusi
o Memberi tugas untuk pertemuan berikutnya (Mengerjakan LKS 2.4)
Pertemuan Ketiga: (3 jam pelajaran)
Materi: Sifat-sifat periodik unsur
Kegiatan awal (5 menit)
o Salam pembuka
o Memeriksa kehadiran siswa.
o Memeriksa sepintas PR, apakah siswa mengerjakannya atau tidak.
Kegiatan Inti.
Membahas LKS 2.4 melalui diskusi kelas.
Jika ada sisa waktu digunakan untuk latihan soal (uji kompetensi)
Pertemuan Keempat: (1 jam pelajaran)
Ulangan harian (soal dapat dilihat pada kartu soal).
Alat / Bahan / Sumber Belajar : Buku Kimia; LKS, multimedia.
Penilaian: PPK, Responsi.

Sakatiga, Agustus 2009
Mengetahui
Kepala SMA/MA Guru Mata Pelajaran



Drs. Dakir Sokariyo Ismanita, S.T.P




RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN
(RPP)

Nama Sekolah : SMA/MA Cipta Jaya
Mata Pelajaran : Kimia
Kelas / Semester : X / 2
Alokasi Waktu : 13 Jam Pelajaran
Standar Kompetensi:
3. Memahami sifat-sifat larutan non-elektrolit dan elektrolit, serta reaksi oksidasi-reduksi
Kompetensi dasar :
3.1 Mengidentifikasi sifat larutan non-elektrolit dan elektrolit berdasarkan data hasil percobaan.
3.2. Menjelaskan perkembangan konsep reaksi oksidasi- reduksi dan hubungannya dengan tata nama senyawa serta penerapannya.
I. Indikator:
 Mengidentifikasi sifat-sifat larutan non elektrolit dan elektrolit melalui percobaan
 Mengelompokkan larutan ke dalam larutan non elektrolit dan elektrolit berdasarkan sifat hantaran listriknya
 Menjelaskan penyebab kemampuan larutan elektrolit menghantarkan arus listrik
 Mendeskripsikan bahwa larutan elektrolit dapat berupa senyawa ion dan senyawa kovalen polar.
 Membedakan konsep oksidasi reduksi ditinjau dari penggabungan dan pelepasan oksigen, pelepasan dan penerimaan elektron, serta peningkatan dan penurunan bilangan oksidasi.
 Menentukan bilangan oksidasi atom unsur dalam senyawa atau ion.
 Menentukan oksidator dan reduktor dalam reaksi redoks
 Memberi nama senyawa menurut IUPAC.
 Mendeskripsikan konsep larutan elektrolit dan konsep redoks dalam memecahkan masalah lingkungan.
II. Tujuan:
Siswa dapat,
 Mengidentifikasi sifat-sifat larutan non elektrolit dan elektrolit melalui percobaan
 Mengelompokkan larutan ke dalam larutan non elektrolit dan elektrolit berdasarkan sifat hantaran listriknya
 Menjelaskan penyebab kemampuan larutan elektrolit menghantarkan arus listrik
 Mendeskripsikan bahwa larutan elektrolit dapat berupa senyawa ion dan senyawa kovalen polar.
 Membedakan konsep oksidasi reduksi ditinjau dari penggabungan dan pelepasan oksigen, pelepasan dan penerimaan elektron, serta peningkatan dan penurunan bilangan oksidasi.
 Menentukan bilangan oksidasi atom unsur dalam senyawa atau ion.
 Menentukan oksidator dan reduktor dalam reaksi redoks
 Memberi nama senyawa menurut IUPAC




 Mendeskripsikan konsep larutan elektrolit dan konsep redoks dalam memecahkan masalah lingkungan.
III. Materi Ajar :
larutan non elektrolit dan elektrolit
 jenis larutan berdasarkan daya hantar listrik
 jenis larutan elektrolit berdasarkan ikatan.
konsep oksidasi dan reduksi
 Bilangan oksidasi unsur dalam senyawa atau ion
 tata nama menurut IUPAC
Aplikasi redoks dalam memecahkan masalah lingkungan
IV. Metode pendekatan:
o Ceramah
o Diskusi
o Penugasan
VII. Skenario Pembelajaran
Kegiatan awal
o Salam pembuka
o Memeriksa kehadiran siswa.
o Memeriksa sepintas apakah PR, apakah siswa mengerjakannya atau tidak.
o Apersepsi:
Diskusi singkat tentang larutan non elektrolit dan elektrolit
Apakah yang dimaksud larutan non elektrolit dan elektrolit ?
o Motivasi
Dengan memahami larutan non elektrolit dan elektrolit kita akan dapat memahami perbedaan antara non elektrolit dan elektrolit yang satu dari yang lainnya.
Kegiatan Inti.
Membahas Melalui diskusi kelas.
(12) Merancang dan melakukan percobaan untuk mengidentifikasi sifat-sifat larutan non elektrolit dan elektrolit dalam diskusi kelompok di laboratorium.
(13) Menyimpulkan perbedaan sifat dan jenis larutan non elektrolit dan elektrolit.
(14) Demontrasi reaksi pembakaran dan serah terima elektron (misal reaksi antara paku besi dicelupkan ke dalam air aki).
(15) Menentukan bilangan oksidasi atom unsur dalam senyawa atau ion dalam diskusi kelas.
(16) Berlatih menentukan bilangan oksidasi, oksidator, reduktor, hasil oksidasi, dan hasil reduksi.
(17) Menentukan penamaan senyawa biner (senyawa ion) yang terbentuk dari tabel kation dan anion serta memberi namanya dalam diskusi kelompok.
(18) Menemukan konsep redoks untuk memecahkan masalah lingkungan dalam diskusi kelompok di kelas
XIV. Alat / Bahan / Sumber Belajar :
Buku Kimia; LKS, multimedia.
XV. Penilaian:
A. PPK
B. Responsi

Sakatiga, Agustus 2009
Mengetahui
Kepala SMA/MA Guru Mata Pelajaran



Drs. Dakir Sokariyo Ismanita, S.T.P
























RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN
(RPP)

Nama Sekolah : SMA/MA Cipta Jaya
Mata Pelajaran : Kimia
Kelas / Semester : X / 2
Alokasi Waktu : 20 Jam Pelajaran
Standar Kompetensi:
4. Memahami sifat-sifat senyawa organik atas dasar gugus fungsi dan senyawa makromolekul.
Kompetensi dasar :
4.1 Mendeskripsikan kekhasan atom karbon dalam membentuk senyawa hidrokarbon
4.2 Menggolongkan senyawa hidrokarbon berdasarkan strukturnya dan hubungannya dengan sifat senyawa.
4.3 Menjelaskan proses pembentukan dan teknik pemisahan fraksi-fraksi minyak bumi serta kegunaannya
4.4 Menjelaskan kegunaan dan komposisi senyawa hidrokarbon dalam kehidupan sehari-hari dalam bidang pangan, sandang, papan, perdagangan, seni, dan estetika

I. Indikator:
 Mengidentifikasi unsur C, H, dan O dalam senyawa karbon melalui percobaan.
 Mendeskripsikan kekhasan atom karbon dalam senyawa karbon
 Membedakan atom C primer, sekunder, tertier dan kuarterner.
 Mengelompokkan senyawa hidrokarbon berdasarkan kejenuhan ikatan
 Memberi nama senyawa alkana, alkena dan alkuna.
 Menyimpulkan hubungan titik didih senyawa hidrokarbon dengan massa molekul relatif dan strukturnya.
 Menentukan isomer struktur (kerangka, posisi, fungsi) dan isomer geometri (cis, trans)
 Menuliskan reaksi sederhana pada senyawa alkana, alkena, dan alkuna (reaksi oksidasi, reaksi adisi, reaksi substitusi, dan reaksi eliminasi)
 Mendeskripsikan proses pembentukan minyak bumi dan gas alam.
 Menjelaskan komponen-komponen utama penyusun minyak bumi.
 Menafsirkan bagan penyulingan bertingkat untuk menjelaskan dasar dan teknik pemisahan fraksi-fraksi minyak bumi.
 Membedakan kualitas bensin berdasarkan bilangan oktannya.
 Menganalisis dampak pembakaran bahan bakar terhadap lingkungan.
 Mendeskripsikan kegunaan dan komposisi senyawa hidrokarbon dalam bidang pangan
 Mendeskripsikan kegunaan dan komposisi senyawa hidrokarbon dalam bidang sandang dan papan.
 Mendeskripsikan kegunaan dan komposisi senyawa hidrokarbon dalam bidang seni dan estetika.
II. Tujuan:
Siswa dapat,
a. Mengidentifikasi unsur C, H, dan O dalam senyawa karbon melalui percobaan.
b. Mendeskripsikan kekhasan atom karbon dalam senyawa karbon.
c. Membedakan atom C primer, sekunder, tertier dan kuarterner.
d. Mengelompokkan senyawa hidrokarbon berdasarkan kejenuhan ikatan.
e. Memberi nama senyawa alkana, alkena dan alkuna.
f. Menyimpulkan hubungan titik didih senyawa hidrokarbon dengan massa molekul relatif dan strukturnya.
g. Menentukan isomer struktur (kerangka, posisi, fungsi) dan isomer geometri (cis, trans).
h. Menuliskan reaksi sederhana pada senyawa alkana, alkena, dan alkuna (reaksi oksidasi, reaksi adisi, reaksi substitusi, dan reaksi eliminasi).
i. Mendeskripsikan proses pembentukan minyak bumi dan gas alam.
j. Menjelaskan komponen-komponen utama penyusun minyak bumi.
k. Menafsirkan bagan penyulingan bertingkat untuk menjelaskan dasar dan teknik pemisahan fraksi-fraksi minyak bumi.
l. Membedakan kualitas bensin berdasarkan bilangan oktannya.
m. Menganalisis dampak pembakaran bahan bakar terhadap lingkungan.
n. Mendeskripsikan kegunaan dan komposisi senyawa hidrokarbon dalam bidang pangan.
o. Mendeskripsikan kegunaan dan komposisi senyawa hidrokarbon dalam bidang sandang dan papan.
p. Mendeskripsikan kegunaan dan komposisi senyawa hidrokarbon dalam bidang seni dan estetika.
III. Materi Ajar :
 identifikasi atom C,H dan O.
 kekhasan atom karbon.
 atom C primer, atom C sekunder , atom C tertier, dan atom C kuarterner.
 akana, alkena dan alkuna
 sifat-sifat fisik alkana, alkena dan alkuna
 isomer
 reaksi senyawa karbon
 minyak bumi
 fraksi minyak bumi
 mutu bensin
 Dampak pembakaran bahan bakar
 Senyawa hidrokarbon dalam kehidupan sehari-hari.
IV. Metode pendekatan:
o Ceramah / penyampaian informasi.
o Diskusi
o Penugasan

V. Skenario Pembelajaran

Kegiatan awal
o Salam pembuka
o Appersepsi
o Motivasi

Kegiatan Inti

 Merancang dan melakukan percobaan untuk mengidentifikasi unsur C, H, dan O dalam senyawa karbon dalam diskusi kelompok di laboratorium
• Dengan menggunakan molymood mendiskusikan kekhasan atom karbon dalam diskusi kelompok di kelas
• Menentukan atom C primer, sekunder, tertier dan kuarterner dalam diskusi kelompok di kelas
• Dengan menggunakan molymood (dapat diganti dengan molymood buatan) mendiskusikan jenis ikatan atom karbon pada senyawa alkana, alkena dan alkuna.
• Latihan tatanama.
• Menganalisa data titik didih dan titik leleh senyawa karbon dalam diskusi kelompok.
• Dengan menggunakan molymood menentukan isomer senyawa hidrokarbon melalui diskusi kelompok.
• Merumuskan reaksi sederhana senyawa alkana, alkena dan alkuna dalam diskusi kelas
• Dalam kerja kelompok membahas tentang eksplorasi minyak bumi, fraksi minyak bumi, mutu bensin, dan dampak hasil pembakaran bahan bakar
• (Kunjungan ke museum atau lokasi eksplorasi minyak bumi bila terdapat di lingkungan sekolah)
• Presentasi hasil kerja kelompok.
• Diskusi dalam kerja kelompok untuk mengidentifikasi kegunaan senyawa hidrokarbon dalam bidang pangan, sandang , papan dan dalam bidang seni dan estetika (untuk daerah-daerah penghasil minyak bumi atau yang memiliki industri petrokimia bisa diangkat sebagai bahan diskusi).

Kegiatan Akhir
o Menyimpulkan
o Memberi tugas untuk pertemuan berikutnya
Alat / Bahan / Sumber Belajar :
Buku Kimia; LKS, multimedia.
Penilaian: PPK, Responsi

Sakatiga, Agustus 2009
Mengetahui
Kepala SMA/MA Guru Mata Pelajaran



Drs. Dakir Sokariyo Ismanita, S.T.P